KAPANLAGI NETWORK
MORE
  • FIND US ON

Tanggapan polisi soal postingan Ade Armando orang bodoh pilih Anies

Jumat, 21 April 2017 11:26 Reporter : Ronald
Status facebook Ade Armando. ©2017 Merdeka.com

Merdeka.com - Polda Metro Jaya akan melakukan pengecekan terkait postingan yang diunggah dosen komunikasi Universitas Indonesia (UI) Ade Armando. Melalui akun media sosial Facebook miliknya, Ade menumpahkan kekecewaannya atas terpilihnya pasangan Anies Rasyid Baswedan- Sandiaga Uno dalam Pilgub DKI.

"Ya nanti kita cek dulu di patrol polisinya di cyber crime. Karena semuanya itu yang menentukan kan saksi ahli semuanya," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono kepada merdeka.com usai dihubungi, Jumat (21/4).

Meski demikian, Argo mengakui penyidik tak lantas serta merta menyelidiki postingan Ade tersebut. Polisi tetap menunggu pelaporan.

"Semuanya kan ada laporan. Baru ada penyelidikan gitu. Nah apakah dalam penyelidikan itu ada tindak pidana atau nggak. Seperti itu (tunggu ada laporan dulu?) Iya memang seperti itu. Lebih bagus kan ada laporan," katanya.

"Ya nanti kita tanya penyidiknya. Untuk melihat kasus ini ya," akhirnya.

Sebelumnya, dalam postingan yang diunggahnya di akun Facebook miliknya, dosen komunikasi UI itu menulis status soal Pilgub DKI. Ade menyebut kalahnya Ahok di Pilgub DKI memiliki arti lebih banyak orang bodoh ketimbang orang pintar di DKI.

"Orang pintar milih Ahok. Orang bodoh milih Anies. Jadi kalau sekarang Ahok kalah artinya jumlah orang bodoh jauh lebih banyak daripada orang pinter. Simpelkan?," demikian tulis Ade di akun Facebook miliknya Kamis (20/4) kemarin, dikutip merdeka.com.

Status tersebut langsung ramai menuai reaksi dari para netizen. Hingga pukul 7.35 WIB, status itu 258 kali dibagikan dan ada 1.664 netizen yang komentar.

Saat dikonfirmasi, Ade Armando membenarkan status Facebook tersebut ditulis olehnya. Dia mengaku memiliki alasan menulis status tersebut.

"Benar itu saya yang tulis. Kan selama ini pendukung Ahok dihina kalau dukung Ahok kafir masuk neraka, enggak boleh disalati, itu merendahkan dan parah kan?," kata Ade saat dikonfirmasi merdeka.com melalui sambungan telepon.

[rhm]

Rekomendasi Pilihan

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial Anda.