Survei SMRC: 41,2 Persen Responden Menganggap Penegakan Hukum di Indonesia Buruk

Kamis, 19 Agustus 2021 09:55 Reporter : Merdeka
Survei SMRC: 41,2 Persen Responden Menganggap Penegakan Hukum di Indonesia Buruk Ilustrasi hukum. ©2013 Merdeka.com/Shutterstock/corgarashu

Merdeka.com - Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) menemukan sebagian besar masyarakat menganggap penegakan hukum di Indonesia masih buruk. Hal itu didapat dari temuan survei yang dilakukan pada 31 Juli sampai 2 Agustus 2021.

Direktur Riset SMRC, Deni Irvani menyebut, 41,2 persen publik menilai penegakan hukum di Tanah Air buruk atau sangat buruk.

"Lebih banyak warga yang menilai kondisi penegakan hukum di negara kita saat ini buruk/sangat buruk (41,2persen) dibanding yang menilai baik/sangat baik (25,6 persen). Yang menilai sedang 30,1 persen, dan yang tidak menjawab 3,2 persen," katanya, Kamis (19/8).

Selain itu, mayoritas warga yang mengetahui kasus Asabri dan Jiwasraya merasa tidak yakin bahwa proses penyitaan aset-aset tersangka berjalan dengan baik.

Deni menunjukkan, warga yang tahu atau pernah dengar berita tentang kasus Asabri ada sekitar 29 persen. Dari yang tahu, mayoritas, 56 persen, tidak yakin proses penyitaan aset tersangka yang dilakukan kejaksaan dalam kasus tersebut sudah berjalan dengan baik; yang yakin 32 persen, dan yang tidak menjawab 11 persen.

"Warga yang tahu kasus Jiwasraya ada sekitar 35 persen. Dari yang tahu, mayoritas, 60 persen, tidak yakin proses penyitaan aset tersangka yang dilakukan kejaksaan dalam kasus tersebut sudah berjalan dengan baik; yang yakin 28 persen, dan yang tidak menjawab 13 persen," ujarnya.

Lebih jauh, survei ini juga menemukan bahwa sikap warga terbelah dalam menilai proses pengelolaan aset atau harta sitaan yang selama ini dilakukan oleh Kejaksaan Agung.

"Ada sekitar 39 persen warga yang sangat/cukup percaya bahwa pengelolaan aset atau harta sitaan oleh Kejaksaan Agung sudah dilakukan secara transparan dan dapat dipertanggungjawabkan, dan ada 40 persen yang kurang/tidak percaya. Sisanya, sekitar 20 persen, tidak dapat memberikan penilaian," pungkas Deni.

Survei menggunakan telepon ini dilakukan pada 31 Juli sampai 2 Agustus 2021 dengan 1.000 responden yang dipilih secara acak.

Reporter: Yopi Makdori
Sumber: Liputan6.com [fik]

Baca juga:
Survei SMRC: 40 Persen Responden Tak Percaya Proses Kejagung Kelola Harta Sitaan
Survei SMRC: Kepercayaan Publik Terhadap Polri Paling Rendah
SMRC: Mayoritas Masyarakat Nilai Korupsi Tahun Ini Semakin Banyak
Survei SMRC: Ganjar, Sandi, RK Lebih Mudah Naikkan Elektabilitas
Survei SMRC: Prabowo Unggul di Pemilih yang Tak Puas dengan Jokowi

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini