Survei Indikator: Pendukung Prabowo-Sandi di Pilpres 2019 Tak Bersedia Divaksinasi

Minggu, 21 Februari 2021 22:05 Reporter : Yunita Amalia
Survei Indikator: Pendukung Prabowo-Sandi di Pilpres 2019 Tak Bersedia Divaksinasi Prabowo Subianto. ©Liputan6.com/Ady Anugrahadi

Merdeka.com - Lembaga survei Indikator Politik Indonesia mempublikasi hasil survei terkait vaksinasi Covid-19. Hasilnya dari 44,4 persen basis pendukung Prabowo-Sandi, sebanyak 48,1 persen tidak bersedia menerima vaksinasi.

"Pada basis partisan Pilpres 2019, basis Prabowo-Sandi lebih rendah kesediaannya untuk disuntik vaksin," ucap Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi, Minggu (21/2).

Burhanuddin mengatakan, alasan pendukung Prabowo-Sandi tidak bersedia disuntik vaksin karena merasa tidak aman sebesar 52,8 persen. Selanjutnya adalah vaksin tidak efektif 28,1 persen. Merasa sehat 21,3 persen, tidak mau bayar vaksin 18,0 persen, alasan kehalalan 16,9 persen, merasa tidak perlu karena sudah banyak orang disuntik vaksin 8,4 persen.

"Saran saya kepada pemerintah, yang disuntik vaksin yang diblowup jangan hanya presiden Jokowi, mas Ganjar, tapi juga pak Prabowo dan mas Sandi vaksin ramai-ramai, misalnya mas Anies," ujar dia.

Sementara untuk basis pendukung Jokowi-Ma'ruf sebanyak 55,5 persen. Dari jumlah tersebut 36,1 persen yang menyatakan tidak bersedia disuntik vaksin. Sedangkan 59,6 persen menyatakan kesediannya untuk divaksinasi.

Diketahui, survei dilakukan menggunakan telepon terhadap 1.200 responden yang dipilih secara acak. Dengan tingkat kekeliruan kurang lebih 2,9 persen dan tingkat kepercayaan 95 persen. [gil]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini