Polri Telusuri Sumber Dana Pilot Anton Gobay Lakukan Jual Beli Senjata

Rabu, 25 Januari 2023 18:37 Reporter : Merdeka
Polri Telusuri Sumber Dana Pilot Anton Gobay Lakukan Jual Beli Senjata Penampakan senpi dan pilot Anton Gobay. ©Istimewa

Merdeka.com - Polri tengah menelusuri sasaran penjualan senjata api milik Anton Gobay, pilot asal Papua yang ditangkap kepolisian Filipina terkait kasus kepemilikan senjata api. Lewat aliran uang, penyidik dapat menemukan pihak yang melakukan transaksi jual beli senjata api tersebut.

"Pasti akan ditelusuri duitnya dari mana," tutur Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (23/1).

Menurut Agus, sejauh ini kepolisian Filipina masih menangani kasus Anton Gobel sebagai pemilik kewenangan penegakan hukum di negaranya.

"Masih diproses di sana," kata Agus.

2 dari 3 halaman

Diketahui, Polri menyelidiki hubungan Gubernur Papua Lukas Enembe dengan pilot Anton Gobay. Anton Gobay telah ditangkap Kepolisian Filipina atas kepemilikan atau pembelian senjata api.

"Hubungannya sedang didalami," kata Kadiv Hubinter Polri Irjen Krishna Murti saat dihubungi, Kamis (12/1/2023).

Penyelidikan hubungan Lukas Enembe dan Anton Gobay berangkat dari foto kedekatan keduanya. Lukas Enembe tampak foto bersama sejumlah pilot, termasuk Anton Gobay.

Dalam foto tersebut, Lukas Enembe terlihat mengenakan batik oranye campur merah dengan celana hitam. Dia duduk di sebuah kursi.

Sementara Anton Gubay berbaju putih dan celana hitam. Dia berdiri bersama pilot lainnya, tepat di belakang Lukas Enembe.

Sebelumnya, kepolisian Filipina menangkap seorang Warga Negara Indonesia (WNI) bernama Anton Gobay. WNI asal Papua ini ditangkap terkait pembelian senjata api.

Kadiv Hubinter Irjen Krishna Murti menerangkan, senjata yang dibeli oleh Anton Gobay itu rencananya bakal dibawa ke Papua untuk mendukung kelompok kriminal bersenjata.

"AG mengaku akan membawanya ke Papua untuk mendukung kegiatan organisasi Papua," kata Krishna saat dihubungi, Rabu (11/1/2023).

"Iya benar (Organisasi Papua) KKB. Sedang didalami dulu," imbuhnya.

3 dari 3 halaman

Polri telah mengirimkan tim ke Filipina untuk mendalami pembelian senjata api oleh Anton Gobay. Tim tersebut berisi delapan personel yang dipimpin oleh seorang jenderal bintang satu.

"Tim Mabes Polri berjumlah 8 orang dipimpin Pati berpangkat Brigjen didampingi Athase Polri di bawah koordinasi Div Hubinter bersama Athase Pertahanan dan Perwakilan BIN serta Kemenlu dan KBRI Manila masih melakukan koordinasi dengan otoritas setempat," kata Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo saat dihubungi, Rabu 11 Januari 2023.

Dia menjelaskan, hasil koordinasi serta pendalaman tersebut didapatkan bahwa Anton Gobay memiliki seorang istri yang bekerja sebagai perawat dan dua orang anak perempuan yang berdomisili di Jayapura. Selain itu, Anton Gobay membeli senjata api dari seseorang yang menggunakan nama samaran di wilayah Danao City, Provinsi Cebu.

"10 pucuk senpi laras panjang jenis M4 kaliber (5.56), senilai 50.000 Peso, tanpa amunisi, 2 pucuk senpi laras pendek merek Ingram (9mm), senilai 45.000 Peso, tanpa amunisi," pungkasnya.

Reporter: Nanda Perdana
Sumber: Liputan6.com [eko]

Baca juga:
Polri Telusuri Sumber Uang Anton Gobay Beli Senjata di Filipina
Polisi Sebut Filipina dan Papua Nugini Jadi Jalur Suplai Senjata ke KKB
Polri: Tujuan Anton Gobay Beli Senjata ke Filipina Karena Bisnis Menjanjikan di Papua
Terungkap Jaringan Pilot Anton Gobay yang Coba Pasok KKB Papua
Pengakuan Anton Gobay Jual Senjata Api ke Penawar Tertinggi di Papua

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini