Polisi Bongkar Sindikat Pemalsu Surat PCR di Lombok Tengah, 2 Pelaku Ditangkap

Senin, 26 Juli 2021 22:32 Reporter : Muhamad Agil Aliansyah
Polisi Bongkar Sindikat Pemalsu Surat PCR di Lombok Tengah, 2 Pelaku Ditangkap Rilis Kasus Pemalsuan Surat PCR di Lombok Tengah. Antara

Merdeka.com - Petugas Kepolisian Resor Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, menangani kasus sejumlah pelaku yang terlibat dalam dugaan manipulasi terhadap surat keterangan (suket) hasil uji usap PCR Covid-19. Kasus ini terungkap dari temuan Petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Mataram Wilayah Kerja Bandara Internasional Zainuddin Abdul Madjid, pada Jumat (23/7) lalu.

"Dari pemeriksaan, petugas menemukan ada yang janggal dalam surat keterangan PCR salah seorang pelaku berinisial ARO," kata Kepala Satuan Reskrim Polres Lombok Tengah, AKP I Putu Agus Hendra, di Praya, NTB, Senin (26/7).

Surat keterangan hasil uji usap PCR milik perempuan yang berasal dari Banten itu tidak disertai stempel basah, melainkan hanya berbentuk surat salinan dari alat pemindai.

Dugaan pemalsuan surat keterangan hasil uji usap PCR itu pun mengonfirmasi pihak yang mengeluarkan, yakni RS Univeristas Mataram. Hasilnya menyatakan surat keterangan perempuan berinisial ARO itu tidak terdaftar dalam sistem permohonan uji usap PCR.

Tindak lanjutnya, ARO kemudian ditahan di Markas Polres Lombok Tengah dan dia diinterogasi. Terungkap dua pelaku yang terlibat dalam penerbitan surat keterangan hasil uji usap PCR, yakni PEH, pria asal Sandik, Kecamatan Batulayar, Kabupaten Lombok Barat, dan MF, pria asal Karang Bedil, Mataram.

"PEH ini diduga sebagai penyalurnya dan MF ini diduga sebagai pembuat surat keterangan palsu," ucap dia.

Keduanya kemudian ditangkap di rumah masing-masing. Dari penangkapan MF turut disita barang bukti yang menguatkan dugaan pencetakan surat keterangan hasil uji usap PCR palsu itu.

"Satu unit komputer dan telepon seluler milik MF diamankan untuk pengembangan lebih lanjut," kata dia.

Dari hasil pemeriksaan sementara, lanjutnya, MF mengakui sudah pernah mencetak lima surat keterangan palsu dengan empat orang di antaranya berhasil menggunakan sebagai syarat administrasi keluar dari wilayah NTB. "Jadi pengakuannya ini masih akan terus kami kembangkan," tandasnya. [gil]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini