Petani di Kotawaringin Timur Cabuli Anak Tiri Hingga Hamil 5 Bulan

Jumat, 20 Maret 2020 09:45 Reporter : Henny Rachma Sari
Petani di Kotawaringin Timur Cabuli Anak Tiri Hingga Hamil 5 Bulan Ilustrasi borgol. ©2013 Merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - Setan apa yang merasuki A, pria berusia 45 tahun yang sehari-hari berprofesi sebagai petani ini. Ia mencabuli anak tirinya yang masih di bawah umur hingga hamil 5 bulan.

Warga Kecamatan Cempaga Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah telah ditangkap polisi.

"Tersangka ditangkap atas laporan oleh keluarga korban. Saat ini tersangka masih diperiksa secara intensif," kata Kapolres Kotawaringin Timur (Kotim) AKBP Mohammad Rommel melalui Kepala Satuan Reserse Polres Timur AKP Ahmad Budi Martono di Sampit, Jumat (20/3).

Menurut pengakuan tersangka kepada polisi yang ditangkap pada Rabu (18/3), tindakan tercela itu dilakukannya terhadap anak tirinya sejak November 2018 lalu.

Diduga akibat perbuatan tersangka, korban kini hamil lima bulan. Ibu korban sangat syok mengetahui sang anak hamil, bahkan pria yang menghamilinya diduga adalah suaminya sendiri.

Tidak terima atas kejadian itu, ibu korban bersama kerabatnya melaporkan peristiwa itu ke Polsek. Tidak membutuhkan waktu lama, polisi langsung menciduk A atas dugaan persetubuhan terhadap anak di bawah umur yang merupakan pria berprofesi sebagai petani.

"Tersangka diduga melakukan tindak pidana persetubuhan anak di bawah umur sebagaimana dimaksud dalam Pasal 81 Ayat (1) dan Ayat ( 2 ) Subsider Pasal 82 Ayat ( 1 ) UU RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang perubahan atas UU Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Junto Pasal 64 KUH Pidana," kata Ahmad Budi Martono.

Dia menyatakan akan memproses hukum kasus ini hingga tuntas. Masyarakat diimbau menjaga dan melindungi anak-anak dari tindak kekerasan oleh siapapun, termasuk orang dekat sendiri, seperti diberitakan Antara. [rhm]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini