Pernyataan Kunci Bharada E yang Diungkapkan Kuasa Hukum

Senin, 8 Agustus 2022 07:48 Reporter : Ya'cob Billiocta
Pernyataan Kunci Bharada E yang Diungkapkan Kuasa Hukum Bharada E Usai Menjalani Pemeriksaaan Komnas HAM. ©2022 Liputan6.com/Johan Tallo

Merdeka.com - Kepolisian Republik Indonesia (Polri) terus mendalami kasus pembunuhan Brigadir J atau Nopriansyah Yosua Hutabarat di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo, mantan Kadiv Propam.

Dua orang telah ditetapkan sebagai tersangka. Yaitu Bharada E atau Richard Eliezer Pudihang Lumiu dengan jeratan pasal pembunuhan. Kemudian Brigadir RR alias Brigadir Ricky Rizal, ajudan istri Irjen Ferdy Sambo. RR dijerat pasal pembunuhan berencana.

"(Pasal yang disangkakan) 340 Subsider 338 Jo 55 dan 56 KUHP," kata Direktur Tindak Pidana Umum (Dir Tipidum) Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian saat menjelaskan status tersangka RR, Minggu (7/8).

Saat menjalani pemeriksaan lanjutan pada Sabtu kemarin, Bharada E mengungkapkan sejumlah fakta kepada penyidik Kepolisian. Bahkan dia merevisi semua keterangan awal yang sebelumnya telah dibeberkan. Tidak hanya itu, dia juga mengungkap seluruh pihak yang diduga terlibat dalam tindak pidana tersebut

Hal ini diungkapkan oleh penasihat hukum atau pengacara yang mendampingi Bharada E saat diperiksa, Muhammad Boerhanuddin.

Dia mengatakan, kliennya mengungkapkan fakta sebanarnya yang terjadi di Rumah Dinas Kadiv Propam, Kompleks Polri RT 5/RW 1, Duren Tiga Jakarta Selatan pada Jumat, 8 Juli 2022 lalu.

Proses pemeriksaan terhadap Bharada E berlangsung sejak Sabtu (6/8) pukul 22.00 WIB sampai Minggu (7/8). Saat itulah, dia merivisi seluruh keterangan yang sempat diutarakan kepada penyidik beberapa waktu lalu.

2 dari 5 halaman

Keterlibatan Pihak Lain

Selama ini, kata Boerhanuddin, publik mengetahui bahwa Bharada E sebagai pelaku tunggal dalam tewasnya Brigadir J. Ternyata tidak demikian.

"(Ada pihak lain yang terlibat) kami tak bisa ungkap dahulu pihak-pihak lain yang dimaksud karena kita tidak mau melewati kewenangan dari Polri. Ini juga kan masih proses penyidikan juga," ujar dia.

Boerhanuddin menyampaikan, Bharada E telah mengungkap fakta sebenar-benarnya dan tidak ada lagi yang ditutup-tutupi.

"Akhirnya diungkap semuanya, setelah itu dia (Bharada RE) merasa plong, lega gitu udah sampaikan yang sebenarnya," ujar dia.

Burhanuddin memastikan, dengan disebutnya sejumlah nama oleh Bharada E. Sehingga, bukan hanya satu orang saja yang terlibat dalam kasus tewasnya Brigadir J.

"Iya, bukan (satu orang). Makanya disebut semalam waktu wawancara, kita bukan pelaku tunggal. Ada pelaku lain juga. Makanya minta perlindungan LPSK gitu," tegasnya.

3 dari 5 halaman

Diperintah Atasan

Selain itu, Bharada E juga menyatakan diperintahkan atasannya untuk melakukan tindak pidana pembunuhan itu. Pengakuan ini diungkapkan lewat salah seorang pengacaranya, Deolipa Yumara. Dia mengatakan, kliennya itu mengaku diperintahkan oleh atasannya untuk melakukan tindak pidana pembunuhan.

"Ya dia (mengaku) diperintah oleh atasannya. Ya perintahnya ya untuk melakukan tindak pidana pembunuhan," kata Deolipa saat dihubungi, Minggu (7/8).

Saat ditanyakan, apakah atasannya yang dimaksud sesama ajudan, Deolipa memastikan bukan. Kliennya diperintah atasannya langsung.

"Enggak, enggak (sesama ajudan) atasan langsung, atasan yang dia jaga," tegasnya.

4 dari 5 halaman

Cocok dengan Pernyataan Kubu Brigadir J

Pernyataan yang terlontar dari kubu Bharada E nampaknya berkorelasi dengan kubu Brigadir J. Kamarudin Simanjuntak, kuasa hukum keluarga Brigadir J yakin, bahwa kasus kematian ini adalah pembunuhan berencana.

"Tidak ada baku tembak, ini murni pembunuhan berencana," tutur Kamarudin, Sabtu (6/8).

Kamarudin menyatakan bahwa Brigadir J mengalami penyiksaan sebelum tewas dihujani timah panas. Terlebih, dia menyebut bahwa pelakunya bukan Bharada E.

"Pelakunya bukan Barada E," tegasnya.

Kamarudin menyampaikan, pelaku dalam kasus kematian Brigadir J lebih dari satu orang. Dia pun sudah mengantongi nama-nama terduga pelaku dalam perkara tersebut.

"Lebih dari satu orang," ungkapnya.

5 dari 5 halaman

Bharada E Ajukan Justic Collaborator

Bharada E telah mengungkapkan siapa saja yang diduga terlibat dalam pembunuhan Brigadir J. Dia pun segera mengajukan diri menjadi justice collaborator (JC).

"Iya (bakal ke LPSK ajuin justice collaborator). Semalam kan sudah di-BAP, sudah semua disebutin, dijelasin semua di situ," kata Muhammad Burhanuddin, salah satu pengacara Bharada E, Minggu (7/8).

Justice collaborator (JC) adalah pelaku yang memilih bekerja sama dengan aparat penegak hukum untuk membongkar kasus tindak pidana. [cob]

Baca juga:
Update Terkini Kasus Brigadir J: Ada Tersangka Baru, Istri Irjen Ferdy Sambo Muncul
Beda dengan Bharada E, Ini Pasal yang Menjerat Ajudan Istri Ferdy Sambo
Pengacara: Bharada E Mengaku Diperintah Atasan untuk Bunuh Brigadir J
Istri Irjen Ferdy Sambo: Saya Tulus Mencintai Suami Saya
Bharada E Ditahan di Bareskrim, Pengacara Sebut Harus Dipisah dari Irjen Ferdy Sambo
Alasan Pengacara Bharada E Pilih Mundur
Minta Perlindungan LPSK, Bharada E Ajukan JC Mau Ungkap Semuanya
Ungkap Nama-Nama Pembunuh Brigadir J, Bharada E Minta Jadi Justice Collaborator

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini