Penjelasan Polisi soal Keterlibatan O di Kasus Pelanggaran Karantina Rachel Vennya

Senin, 13 Desember 2021 19:37 Reporter : Ronald
Penjelasan Polisi soal Keterlibatan O di Kasus Pelanggaran Karantina Rachel Vennya Kepadatan Bandara Soekarno-Hatta jelang larangan mudik. ©Liputan6.com/Johan Tallo

Merdeka.com - Sejumlah fakta persidangan terungkap di perkara pelanggaran karantina yang menyeret selebgram, Rachel Vennya serta kekasihnya Salim Nauderer, dan Maulida managernya di Pengadilan Negeri (PN) Tangerang. Salah satunya, keterlibatan O yang belakangan disebut di ruang sidang adalah Ovelina Pratiwi, seorang pegawai kontrak Setjen DPR RI yang diperbantukan di Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirkrimum) Polda Metro Jaya Kombes Tubagus Ade Hidayat menjelaskan O sebagai petugas perbantuan di Bandara Internasional Soekarno-Hatta 'bermain' sendiri.

"Orang di balik O keterlibatannya masih dikaji, karena tidak terlibat langsung dengan urusan ini. Karena urusan ini si O yang menjalankan semuanya. Yang datang ini bukan tokoh pemerintahan tapi dia itu seorang diri selebgram. Hal itu pun tidak terkait dengan tugas si O. Jadi dia main sendiri. Dia menerima uang itu dan membantu melaksanakan," jelas saat dikonfirmasi, Senin (13/12).

"Yang jelas tiga orang ini yang melanggar UU Karantina dibantu oleh O. Imbalannya adalah 40 juta. Karena 40 juta itu makanya dia turut membantu melaksanakan sehingga pelaksanaan karantina kesehatan tidak berjalan sebagaimana mestinya," sambungnya.

2 dari 5 halaman

Ada 4 Berkas Perkara

Tubagus menambahkan dalam kasus Rachel, penyidik membagi berkas perkara menjadi 4. Tiga berkas adala Rachel, Salim dan Maulida. Sedangkan, satunya lagi milik Ovelina.

"Jadi gini, yang jadi tersangka di kasus itu ada 4. Dibagi menjadi dua berkas yaitu orang yang melanggar karena dia dari Amerika tidak melalui proses karantina. Kedua adalah O (Ovelina Pratiwi) karena dia yang turut membantu untuk tidak karantina tadi sehingga melanggar UU Wabah penyakit," jelasnya.

O yang turut berperan dalam pelanggaran karantina Rachel sudah ditetapkan sebagai tersangka. Namun, karena ancaman hukumannya kurang dari satu tahun maka penyidik tidak melakukan penahanan.

"Wujud nyata pelanggaran itu dia tidak laksanakan karantina. Nah yang bantu itu si O atas bantuan itu si O jadi tersangka. Karena ancaman di bawah satu tahun maka tidak ditahan," tegasnya.

3 dari 5 halaman

O Adalah Pegawai Setjen DPR RI

Usut punya usut, O merupakan pegawai di bagian acara Setjen DPR RI. Keterangan itu muncul dalam situs resmi Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) PN Tangerang yang dilihat merdeka.com pada Senin (13/12).

Hal ini terlihat dari barang bukti yang dimiliki.

"Satu lembar Asli Berita Acara Negosiasi Honorarium Pegawai Kontrak Bagian Acara Setjen DPR RI Nomor: PT/BA/14/PPNASN/SETJEN DPR RI/ XII/2020, tanggal 28 Desember 2020. A.n. Ovelina Pratiwi," demikian dikutip merdeka.com.

Tak hanya itu, dalam situs itu dituliskan berbagai barang bukti yang menunjukan Olivelina merupakan pegawai DPR RI. Berikut beberapa barang bukti yang menunjukan Olivelina pegawai DPR RI.

"Satu lembar Asli Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) Nomor: PT/SPMK/14/PPNASN/SETJEN DPR RI/ XII/2020, tanggal 30 Desember 2020. A.n. Ovelina Pratiwi. Delapan lembar Asli Surat Perjanjian Kerja Tenaga Kontrak Protokol Nomor: PT/SPK/14/PPNASN/SETJEN DPR RI/I/2021, tanggal 4 Januari 2021. a.n. Ovelina Pratiwi,"

"Satu lembar Print Out Schedule PTT Protokol DPR RI Bandara Soekarno-Hatta bulan September 2021,"

Atas bukti yang dimiliki. Hakim memutuskan kalau Olivelina bersalah karena memberi bantuan dalam penyelenggaraan Kekarantinaan Kesehatan Covid-19.

"Menjatuhkan pidana kepada Terdakwa Ovelina Pratiwi binti Achmad oleh karena itu dengan pidana penjara selama 4 bulan dengan ketentuan bahwa hukuman tersebut tidak perlu dijalani kecuali apabila di kemudian hari dengan putusan Hakim diberikan perintah lain atas alasan Terpidana sebelum waktu percobaan selama 8 bulan berakhir telah bersalah melakukan sesuatu tindak pidana dengan syarat dalam masa percobaan," ujar keputusan hakim.

4 dari 5 halaman

O Sudah Dinonaktifkan

Sekretariat Jenderal DPR RI menanggapi soal munculnya nama Ovelina dalam kasus Rachel Vennya. Ovelina dipastikan telah dinonaktifkan.

Sekretaris Jenderal DPR RI Indra Iskandar membenarkan, Ovelina merupakan pegawai kontrak Setjen DPR RI.

"Penting saya informasikan jauh sebelumnya yang bersangkutan (Ovelina) sudah kami nonaktifkan," ujar Indra saat dikonfirmasi, Senin (13/12).

Indra menjelaskan, status Ovelina merupakan seorang pegawai kontrak yang diperbantukan menjadi protokol Bandara. Dalam putusan pengadilan, disebutkan Ovelina merupakan pegawai di bagian acara Setjen DPR RI.

"Yang bersangkutan adalah pegawai kontrak untuk diperbantukan di protokol Bandara," ujarnya.

Ovelina tidak sedang bertugas ketika membantu Rachel Venya kabur dari karantina. Indra menegaskan, tindakannya tidak ada kaitan dengan kedinasan, murni tanggung jawab pribadi.

"Dalam catatan kami, pada hari kejadian yang bersangkutan pada posisi tidak dalam jadwal bertugas. Sehingga segala tindakannya di luar tanggung jawab kedinasan, karena itu pribadi," ujar Indra.

5 dari 5 halaman

O Meminta Rachel Transfer Rp40 Juta Agar Lolos Karantina

Dalam pengakuan Rachel saat sidang, terungkap kronologi lolosnya si Selebgram dari kewajiban karantina usai pulang dari Amerika Serikat.

Berikut kronologinya:

18 September 2021

Pukul 00.30 Wib
Rachel tiba dari Amerika Serikat. Mendarat di pintu ketibaan Internasional Terminal 3. Saat itu, Rachel, Salim kekasihnya, serta si manager ditemui seorang petugas bernama Ovelina di bagian bagasi. Pun ketiganya diminta mengikuti arahan dari Ovelina.

Kemudian, ketiganya diminta seorang petugas menumpang Damri menuju Wisma Atlet, Pademangan, Jakarta Utara.

Pukul 02.00 Wib
Rachel, Salim dan managernya tiba di Wisma Atlet. Namun, tidak sampai masuk ke dalam kamar. Mereka hanya sekedar didata penghuni.

"Sampai di wisma, saya turun. Tapi langsung pindah ke mobil saya untuk pulang," katanya.

Sementara itu, dalam persidangan Ovelina mengungkap uang Rp40 juta adalah angka yang diminta Satgas di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno Hatta.

"Per orang Rp 10 juta, tahu-tahu saya ditransfer Rp 40 juta," kata Ovelina.

[rhm]

Baca juga:
Penjelasan Polisi Tak Kenakan Pasal Suap ke Rachel Vennya Meski Akui Sogok Rp40 Juta
Keluarga Ahmad Dhani Diduga Kabur Karantina, Begini Klarifikasi Pengacara
Respons Satgas Atas Fakta Sidang Rachel, Ada Pihak Pasang Tarif Hindari Karantina
Ovelina Pratiwi yang Bantu Rachel Vennya Kabur Karantina Adalah Pegawai Kontrak DPR
Kronologi Rachel Vennya Lolos Karantina Pulang dari AS, Tak Masuk Wisma Atlet
Rachel Vennya Ngaku Bayar Rp40 Juta Agar Lolos Karantina Pulang dari AS

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini