Penjelasan Lion Air terkait adanya teknisi di penerbangan JT 610

Kamis, 1 November 2018 06:08 Reporter : Kirom
Lion Air. ©AFP PHOTO

Merdeka.com - Seorang teknisi pesawat Boeing 737 Max 8 ikut menjadi korban dalam kecelakaan Lion Air JT 610. Keberadaan teknisi itu membuat tanda tanya mengenai kondisi pesawat. Pasalnya penerbangan dengan rute Jakarta-Pangkalpinang itu mengalami kecelakaan di perairan Karawang.

PLT Direktur Teknik Lion Air, Muhamad Rusli mengatakan, diterbangkannya seorang teknisi dalam pesawat Lion Air JT 610 itu sebagai tindakan antisipasi maskapai jika terjadi gangguan teknis pada pesawat.

"Jadi, memang sengaja ada teknisi yang dibawa di dalam pesawat baru itu, supaya kalau ada kendala cepat diatasi dan tidak harus panggil teknisi dari Jakarta," katanya di Neglasari, Kota Tangerang, Rabu (31/10) malam.

Dia meyakini kalau pesawat jenis Boeing yang diterbangkan mengangkut 178 penumpang itu dalam kondisi laik terbang. Sehingga keberadaan teknisi tersebut tidak ada kaitannya dengan kondisi pesawat sebelum lepas landas.

"Bukan berarti pesawat ini rusak, tapi keberadaan teknisi untuk antisipasi. Teknisi ini pun hanya ada pada penerbangan dengan tujuan bandara yang tidak memiliki penerbangan dengan traffic yang tinggi atau bandara kecil," jelasnya.

"Namun, untuk penerbangan dengan tujuan bandara besar seperti, Cengkareng Denpasar, Surabaya, Makassar dan Medan, tidak bawa teknisi karena kita sudah sediakan di bandara itu," tambah Rusli.

Kini, Rusli masih menunggu hasil investigasi dan pemeriksaan KNKT terkait jatuhnya pesawat yang baru beroperasi 3 bulan itu.

"Masih tunggu dulu, karena kalau untuk proses kelaikan pesawat untuk terbang harus melewati beberapa step sesuai dengan SOP seperti, pemeriksaan teknis pada pesawat itu harus," tutupnya. [fik]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini