Pemerintah Imbau Masyarakat Tahan Perjalanan ke Luar Negeri Cegah Omicron

Selasa, 11 Januari 2022 17:01 Reporter : Muhammad Genantan Saputra
Pemerintah Imbau Masyarakat Tahan Perjalanan ke Luar Negeri Cegah Omicron Menko Airlangga Hartarto. ©Tebe/Humas Ekon

Merdeka.com - Menko Perekonomian Airlangga Hartarto kembali mengimbau masyarakat untuk menahan perjalanan ke luar negeri. Airlangga tak ingin warga Indonesia bawa penyakit dari luar karena Covid-19 varian Omicron sedang menjalar.

"Menahan perjalanan dulu. Arahan Bapak Presiden di luar negeri sedang banyak penyakit jangan kita datangi dan bawa pulang penyakit," kata Airlangga di kantor DPP Golkar, Slipi, Jakarta Barat, Selasa (11/1).

Menurutnya, angka kasus harian Covid-19 di Indonesia sudah di bawah 500. Meski ada kenaikan kasus Omicron di DKI Jakarta, pemerintah sudah mengambil kebijakan yakni memisahkan mana yang terpapar Omicron karena melakukan perjalanan luar negeri atau transmisi lokal.

"Sehingga tentu kita bisa tahu bahwa apa yang terjadi bukan karena transmisi lokal, tapi karena baru pulang dari perjalanan luar negeri," ucap Ketum Golkar itu.

Dia melanjutkan, Indonesia sudah memasukan obat-obatan terapeutik seperti molnupiravir yang diharapkan bisa segera didistribusikan ke pelayanan kesehatan dan Kemenkes bila Omicron melonjak tinggi.

"Sedang persiapkan penanganan Omicron pada saat terjadi kenaikan. Diperkirakan faskes yang disiapkan 70 ribu bed, itu di RS, dan beberapa isoter," pungkasnya.

2 dari 2 halaman

414 Kasus Omicron

Kasus Covid-19 varian Omicron di Indonesia sebanyak 414 orang. Dari jumlah tersebut, hanya dua kasus membutuhkan perawatan dengan oksigen.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan dua kasus Omicron yang membutuhkan oksigen ini masing-masing berusia 58 tahun dan 47 tahun. Keduanya memiliki penyakit bawaan atau komorbid.

"Dari 414 ini, yang masuk kategori (bergejala) sedang artinya membutuhkan perawatan dengan oksigen hanya dua orang," kata Budi dalam konferensi pers, Senin (10/1).

Dia menyebut, dari total kasus Omicron, sekitar 114 orang atau 26 persen sudah sembuh dan kembali ke rumah masing-masing. Dua di antara kasus sembuh merupakan pasien yang membutuhkan perawatan dengan oksigen.

"Jadi kesimpulannya, walaupun Omicron ini cepat transmisinya tapi relatif lebih ringan dari keparahannya," ucapnya.

Mantan Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini menjelaskan, dari 414 kasus Omicrin di Tanah Air, mayoritas berasal dari pelaku perjalanan luar negeri. Positivity rate Omicron dari pelaku perjalanan luar negeri mencapai 13 persen.

Jauh lebih tinggi dari positivity rate Omicron hasil transmisi lokal yang mencatat angka 0,2 persen.

"Jadi positivity rate kedatangan dari luar negeri, 65 kali lebih tinggi dibandingkan positivity rate transmisi lokal. Ini memperkuat hipotesa kami bahwa sebagian besar dari kasus positif yang terjadi saat ini disebabkan oleh kedatangan luar negeri," jelasnya.

Menurut Budi, negara asal pelaku perjalanan luar negeri yang menyumbang kasus Omicron tertinggi di Indonesia bergeser. Sebelumnya Turki, kini menjadi Arab Saudi.

"Negara-negara yang paling tinggi sekarang bergeser. Pertama adalah Arab Saudi, kedua Turki, ketiga Amerika Serikat, dan keempat adalah Uni Emirat Arab," tandasnya. [gil]

Baca juga:
CEK FAKTA: Hoaks Cara Terbebas dari Omicron Adalah Tidak Divaksin
Pfizer: Vaksin Khusus Omicron akan Tersedia Maret Nanti
Ridwan Kamil: 14 Warga Jabar Terpapar Covid-19 Varian Omicron
Kronologi Empat Warga di Tangsel Terpapar Omicron
AS Kembali Cetak Rekor Global, Catat 1,35 Juta Kasus Covid-19 dalam Sehari

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini