Pembunuh Pemulung Wanita di Ogan Ilir Diketahui ODGJ

Jumat, 24 September 2021 17:40 Reporter : Irwanto
Pembunuh Pemulung Wanita di Ogan Ilir Diketahui ODGJ Ilustrasi borgol. shutterstock

Merdeka.com - Satreskrim Polres Ogan Ilir, Sumatera Selatan, meringkus pelaku pembunuhan pemulung wanita dengan luka di leher. Pelaku diketahui menyandang orang dengan gangguan jiwa (ODGJ).

Pelaku bernama Ahmad Syazili (34), pria yang tinggal sekampung dengan korban di Desa Seri Banding, Kecamatan Pemulutan, Ogan Ilir. Dia ditangkap tanpa perlawanan di rumahnya dua hari lalu.

Kasi Humas Polres Ogan Ilir Iptu Abdul Haris mengungkapkan, penangkapan berdasarkan penyelidikan dan kecurigaan terhadap pelaku usai kejadian. Sejumlah barang bukti saat kejadian ditemukan di rumahnya.

"Sudah ditangkap dan statusnya sudah jadi tersangka," ungkap Haris, Jumat (24/9).

Dalam catatan kedokteran, tersangka terdaftar sebagai ODGJ dengan ketergantungan obat. Jika tidak meminum obat, penyakitnya kambuh alias kumat.

"Tersangka ODGJ, tapi saat pemeriksaan masih nyambung. Tersangka kami kirim ke RS Ernaldi Bahar untuk pemeriksaan medis terlebih dahulu," ujarnya.

Dari pemeriksaan, tersangka berdalih kesal terhadap korban. Namun pengakuannya belum bisa dipastikan karena masih berubah-ubah saat dimintai keterangan oleh penyidik.

"Masih perlu penyidikan lebih lanjut," kata dia.

Dia menambahkan, tersangka merupakan residivis kasus pencurian dengan kekerasan pada 2020 dan mendekam di Lembaga Pemasyarakatan Tanjung Raja, Ogan Ilir. Sebelas bulan kemudian tersangka keluar penjara.

"Jika kejiwaannya stabil dari hasil medis, kasus ini dilanjutkan dan dikenakan Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan," ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, warga Desa Seribanding, Kecamatan Pemulutan, Ogan Ilir, geger dengan penemuan mayat wanita dengan luka di leher. Korban bernama Tarbiyah (50), warga setempat.

Korban ditemukan tergeletak di pinggir sawah, Jumat (17/9). Lehernya luka parah nyaris putus dan langsung dievakuasi ke kamar mayat Rumah Sakit Bhayangkara M Hasan Palembang.

Keluarga korban, Saparudin (52) mengatakan, sepupunya sehari-hari tinggal sendiri dan bekerja mencari barang bekas keliling kampung untuk dijual kembali. Korban mengalami gangguan kejiwaan sudah cukup lama.

"Kami tidak tahu apa penyebabnya, selama ini dia tidak ada musuh, tidak pernah ganggu orang," ungkap Saparudin.

Keluarga berharap polisi segera mengungkap kasus ini. Mereka yakin korban sengaja dibunuh orang. "Kalau bunuh diri tidak mungkin, lukanya sampai parah begitu, kejam sekali pelakunya," kata dia. [eko]

Baca juga:
Warga Ogan Ilir Geger, Ada Mayat Perempuan dengan Luka Leher di Pinggir Sawah
Kematian Ibu Rumah Tangga di Malang Mencurigakan, Polisi Tunggu Hasil Autopsi
Pria di Aceh Utara Ditemukan Tewas Terbakar di Kebun Sawit
Mayat Pria Beridentitas Wartawan Ditemukan Mengapung di Banda Aceh
Lagi Mandi di Kali Ciliwung, Sekumpulan Bocah Temukan Mayat Perempuan Tanpa Identitas
Bareskrim Polri Turun Tangan Selidiki Kasus Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Pembunuhan
  3. Penemuan Mayat
  4. Ogan Ilir
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini