Pembunuh Hakim Jamaluddin Tak Berencana Buang Jasad Korban ke Deli Serdang

Kamis, 16 Januari 2020 14:33 Reporter : Yan Muhardiansyah
Pembunuh Hakim Jamaluddin Tak Berencana Buang Jasad Korban ke Deli Serdang Rekonstruksi Pembunuh Hakim Jamaluddin. ©2020 Merdeka.com/Yan Muhardiansyah

Merdeka.com - Fakta baru terungkap dari rekonstruksi pembunuhan hakim Pengadilan Negeri (PN) Medan, Jamaluddin (55). Para tersangka awalnya tidak berencana membuang jasad korban, hanya berupaya membuatnya seakan-akan kena serangan jantung.

Ada 4 lokasi rekonstruksi yang digelar Kamis (16/1). Adegan terbanyak digelar di rumah korban di Perumahan Royal Monaco, Jalan Aswad, Medan. Tidak kurang dari 54 adegan digelar di tempat ini, termasuk saat terdangka Zuraida Hanum (41), Jefri Pratama (42) dan Reza Fahlevi (29) mengeksekusi korban.

"Rangkaian ini semua berakhir pada jam 04.00 WIB tanggal 29 November 2019," kata Kapolda Sumut Irjen Pol Martuani Sormin sebelum rekonstruksi di rumah korban.

Martuani memaparkan gagalnya skenario awal yang direncanakan para tersangka, setelah mereka menghabisi korban dengan cara membekapnya.

"Di sini terjadi perdebatan tidak sesuai rencana awal, karena diskenariokan oleh pelaku korban meninggal karena serangan jantung jam 01.00 WIB tanggal 29 November 2019," jelas Martuani.

Rencana mereka berantakan setelah melihat lebam pada wajah dan tubuh korban. "Pada tersangka terkejut karena ada lebam-lebam merah di wajah korban. Ini mereka tidak duga karena mungkin saking kuatnya membekap wajah korban hingga meninggalkan jejak. Dan ini tidak diinginkan istri korban (Zuraida). Dia bilang 'ini pasti polisi pasti menuduh saya sebagai pelaku dan bukan serangan jantung'," jelas Martuani.

1 dari 1 halaman

Setelah berdebat, para tersangka sepakat membuang jasad korban. Zuraida bersikeras menyuruh agar jasad suaminya dibuang dari rumah. "Itulah sampai mereka pergi dari rumah membuang ke arah perkebunan di Kutalimbaru," jelas Martuani.

Sebelum para pelaku pergi, Zuraida memberikan peringatan agar Jefri dan Reza tidak menghubunginya lagi. "Jangan pernah menghubungi saya 4-5 bulan ke depan sampai semuanya secure atau aman," jelas Martuani.

Rekonstruksi masih berlangsung. Setelah dari rumah Jamaluddin, adegan akan berlanjut di sekitar rumah tersangka Reza dan lokasi pembungan jasad korban di Kutalimbaru. [ray]

Baca juga:
Tiga Tersangka Peragakan Pembunuhan Hakim Jamaluddin di 4 Lokasi
Kisruh Uang Rp100 Juta ke Eksekutor Usai Habisi Hakim PN Medan
Zuraida Janjikan Umrah untuk Eksekutor Hakim Jamaluddin
Istri Hakim Jamaluddin Curhat Sering Dikhianati Suami lalu Ingin Membunuhnya

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini