Menteri Susi diminta tegas soal Revitalisasi Teluk Benoa

Sabtu, 31 Januari 2015 22:39 Reporter : Moch. Andriansyah
Menteri Susi Pudjiastuti. ©2014 merdeka.com/imam buhori

Merdeka.com - Tokoh Tanjung Benoa, Badung, Bali Wayan Ranten mengatakan masyarakat dan tokoh-tokoh Bali meminta ketegasan dari pemerintah pusat untuk menyetujui rencana revitalisasi Teluk Benoa. Pihaknya siap berdialog dengan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti untuk meyakinkan pentingnya revitalisasi tersebut.

"Kami meminta ketegasan sikap dari pemerintah, terutama pusat, yakni Bu Menteri Susi untuk menyetujui revitalisasi Teluk Benoa. Kami siap dialog dengan beliau, karena revitalisasi Teluk Benoa ini sangat penting bagi masyarakat Bali," kata Wayan Ranten, Sabtu (31/1).

"Saya mewakili tokoh masyarakat Tanjung Benoa, sebagai komponen yang paling setuju adanya revitalisasi. Kalau tidak direvitalisasi dampak negatifnya lebih banyak. Ada 4 poros sungai besar yang ujungnya mengalir ke Teluk Benoa. Sampah, limbah, dan lumpurnya berkumpul di Teluk Benoa. Bagaimana kalau mengendap dari tahun ke tahun, sedimentasinya akan semakin tinggi. Kalau sudah tinggi endapannya, mangrove tidak akan bertahan hidup. Selain juga ada pengiriman limbah rumah tangga, dan industri, yang nantinya makin banyak sarang penyakit di Teluk Benoa," ujar Wayan Ranten.

Dia mengatakan, pro-kontra soal revitalisasi sudah terlalu lama terjadi yakni hampir 2 tahun. Saat ini, katanya, tidak perlu lagi ada polemik. Apalagi masyarakat di Bali Utara, Selatan, Timur, dan Tengah, sudah sebagian besar setuju.

"Pemerintah Pusat harus segera ambil keputusan. 85 persen masyarakat Bali setuju atas revitalisasi. Baliho penolakan revitalisasi itu hanya move belaka, politis. Saya harapkan pusat, tentukan sikap, apalagi Perpres sudah turun, izin lokasi juga sudah," katanya.

Ia mengaku mewakili masyarakat di di Tanjung Benoa (Bali Selatan), untuk mendukung revitalisasi. Demikian juga Bali Utara dengan tokohnya Mangku Wibawa, Ketua Pecalang Dukuh Sakti Bali. Di Bali Tengah ada Ketua Yayasan Bumi Bali Bagus Made Subudi, dan Lanang Sudire mewakili Bali Timur. [gib]

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial Anda.