Menkes: Jakarta Babak Belur, Kita Agresif Lakukan Vaksinasi Kurangi Beban RS

Selasa, 13 Juli 2021 17:19 Reporter : Merdeka
Menkes: Jakarta Babak Belur, Kita Agresif Lakukan Vaksinasi Kurangi Beban RS Budi Gunadi Sadikin. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menyatakan pihaknya mengebut vaksinasi Covid-19 terutama di zona merah seperti DKI Jakarta. Menkes bahkan menyebut kondisi Ibu Kota terutama faskesnya sedang babak belur.

"DKI Jakarta karena yang sekarang sangat babak belur. Kita lagi agresif sekali melakukan vaksinasi untuk bisa mengurangi beban yang masuk ke rumah sakit, itu sekarang sudah lebih dari 60 persen," kata Menkes dalam rapat kerja bersama Komisi IX secara daring, Selasa (13/7).

Saat ini, Budi menyebut sudah 20 persen atau 37 juta penduduk yang telah mendapat vaksin tahap pertama. Pihaknya memastikan akan mempercepat vaksinasi.

"Vaksinasi kita mempercepat, angkanya tadi pagi 52 juta, Bapak-Ibu, suntik pertamanya 37 juta, 30 juta itu sekitar 20 persen dari target. Jadi per kemarin kita untuk suntik pertama sudah mencapai 20 persen dari target populasinya kita yang 181,5 juta. Karena ini sudah tembus 37 juta suntik pertamanya, yaitu 20 persen dari target populasi," katanya.

Budi menjelaskan terdapat dua provinsi tertinggi yang sudah melakukan vaksinasi, yakni Bali dan DKI Jakarta. "Bali itu sudah hampir 80 persen rakyatnya mendapatkan suntikan pertama, karena Bali banyak AstraZeneca, memang suntikan keduanya baru 30 persen, karena butuh waktu tiga bulan," ucapnya.

Meski demikian, Budi menyebut proses vaksinasi kerap menurun pada Sabtu dan Minggu, ntuk meningkatkan Kemenkes menggandeng TNI dan Polri.

"Memang hari Sabtu-Minggu itu selalu turun biasanya, ini yang sekarang saya tekan terus, agar bisa lebih cepat lagi dengan dibantu TNI-Polri, memang kembali lagi ketersediaan vaksin," tandasnya.

Reporter: Delvira H
Sumber: Liputan6.com [eko]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini