KAPANLAGI NETWORK
MORE
  • FIND US ON

Mengintip ngabuburit di Lapas anak dan wanita Tangerang

Minggu, 11 Juni 2017 03:33 Reporter : Kirom
Lapas anak dan wanita ngabuburit. ©2017 Merdeka.com

Merdeka.com - Sedikitnya 155 narapidana dan tahanan Lembaga Pemasyarakatan Anak Wanita Klas IIB, Kota Tangerang punya cerita sendiri saat menjalankan ibadah puasa di dalam lapas. Mereka seolah tanpa beban menjalani puasa dalam lapas meski jauh dari keluarga dan suasana puasa menjadi sangat berbeda 360 derajat dibanding sebelumnya.

Kepala Lapas Anak Wanita Klas IIB kota Tangerang, Prihartati, mencoba hal baru dengan menggelar kegiatan ngabuburit ala penghuni lapas di halaman futsal Lapas Klas II B.

"Dari 255 warga binaan 155 diantaranya menjalankan puasa. Ini berat bagi mereka dan mau tidak mau, suka atau tidak harus dijalani," katanya Sabtu (10/6).

Untuk itu pihaknya menggelar serangkaian kegiatan dari warga untuk warga, dengan beragam penampilan menarik yang menghibur seperti paduan suara, marawis, stand up comedy, tarian kopi dangdut, musikalisasi puisi, shalawatan, pembacaan sajak dan sebagainya.

Rima warga binaan yang tersandung masalah narkoba dengan vonis 4,5 tahun itu, mengaku senang dengan banyaknya kegiatan positif yang diselenggarakan di dalam lapas selama puasa.

"Alhamdulillah lancar, kami senang dengan kegiatan yang banyak diselenggarakan selama ramadan, semoga puasa kita diterima, amin," ucap mantan Bartender di salah satu bar di Mangga Besar itu.

Untuk masakan menu buka puasa bersama, lanjut Prihartati, dimasak sendiri oleh para warga binaan yang mayoritas dihuni oleh remaja dan orang dewasa. "Kita masak sendiri. Semua higienis. Karena kita mengedepankan kemanusiaan serta persaudaraan dan semata-mata untuk kenyamanan para warga binaan kami," ucapnya.

Pada bulan suci ini, ia pun mengimbau kepada seluruh warga binaannya dapat meningkatkan ibadah yang wajib maupun sunnah.

"Laksanakan ibadah yang baik seperti puasa, dan tak meninggalkan salat wajib serta selalu berdoa," imbaunya.

Rangkaian ngabuburit ala warga binaan Lapas Klas II B yang dihuni oleh mayoritas narapidana dan tahanan kasus narkoba itu terbilang sangat meriah karena penampilannya adalah para penghuni lapas itu sendiri.

Lili Amalia, warga binaan yang tersandung kasus narkoba itu, membacakan sajak tentang dirinya selama berada di dalam lapas. Dengan pembawaan yang jenaka, sajak yang dibawakan Lili, membuat semua penghuni lapas terpingkal lepas.

"Buat kami bisa tertawa lepas itu mahal, adanya kegiatan ngabuburit seperti ini sangat menghibur, apalagi warga binaan juga yang membawakannya," cetus dia.

Dia berharap, dengan kesempatan ngabuburit yang diselenggarakan itu, bisa menjalin keakraban antar penghuni dan pengurus lapas.

"Tujuan kita agar warga binaan bisa menyatu dengan masyarakat, kelak pengalaman menghuni sel adalah pengalaman yang pahit bagi mereka, sehingga setelah bebas nanti mereka bisa berkelakuan lebih baik dari sebelumnya," kata Prihartati yang akrab disapa warga binaan dengan sebutan Jeger.

Diterangkannya saat ini, penghuni lapas Anak Wanita Klas IIB berjumlah 255 warga binaan yang terdiri dari 144 narapidana dan 65 tahanan.

"Lebaran ini akan ada 4 warga binaan yang mendapat remisi umum 2 atau bebas di hari lebaran nanti," katanya. [eko]

Topik berita Terkait:
  1. Ramadan 2017
  2. Tangerang
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial Anda.