Melawan Kepungan Gadget Lewat Perpustakaan Keliling Ala Penjual Cilok di Jombang

Jumat, 10 Juli 2020 05:03 Reporter : Erwin Yohanes
Melawan Kepungan Gadget Lewat Perpustakaan Keliling Ala Penjual Cilok di Jombang Pedagang cilok bawa buku di Surabaya. ©2020 Merdeka.com/Erwin Yohanes

Merdeka.com - Prihatin dengan kondisi anak-anak zaman now yang cenderung teracuni permainan di gadget dari pada membaca buku, membuat seorang penjual cilok di Jombang, Jawa Timur, tergerak hatinya untuk memancing literasi anak-anak tersebut.

Cara yang dilakukannya pun cukup unik, yakni berkeliling jualan cilok sambil membawa sejumlah buku dalam satu rombongnya.

Langkah ini lah yang dilakukan oleh Mohammad Lutfan Efendi (29), warga Desa Ngudirejo, Kecamatan Diwek, Kabupaten Jombang. Pria yang juga aktif di organisasi Banser ini, mengaku sedih dengan kecanduan anak-anak zaman sekarang yang lebih banyak bermain gadget dari pada membaca buku.

Selain itu, ia juga prihatin, melihat banyak anak-anak sekarang yang lebih memilih duduk di warung berwifi, dari pada bermain yang banyak memanfaatkan olah tubuh.

"Saya sendiri pernah merasakan kecanduan game di gadget. Waktu itu masih ramai-ramainya permainan COC. Jadi saya tahu betul rasanya kecanduan gadget," tegasnya.

pedagang cilok bawa buku di surabaya

©2020 Merdeka.com/Erwin Yohanes

1 dari 1 halaman

Dagangan Kena Imbas Game di Gadget

Tidak hanya melulu soal kecanduan gadget, namun tingkah laku anak-anak yang cenderung memilih bermain gadget, juga berimbas pada dagangannya. Sebelum masa adanya gadget semurah ini, masih banyak anak-anak yang mengerumuni dagangannya. Namun, pemandangan seperti itu kini jarang ditemuinya.

"Kalau sekarang, mereka beli langsung pergi. Banyak dari mereka yang memilih nongkrong di warung. Kalau dulu kan tidak, mereka biasanya masih menyempatkan untuk ngobrol dengan temannya disekitar rombong atau bermain di halaman orang yang luas," tambahnya.

Mendapati kenyataan itu, dirinya pun berpikir keras agar dapat mengalihkan perhatian anak-anak itu dari kebiasaan nongkrong di warung dan hanya bermain gadget saja. Apalagi, saat ini banyak dari anak-anak yang kurang minat bacanya.

Sehingga, pada 2016 ia pun memiliki keinginan untuk memulai rencananya tersebut. Banyaknya teman yang memiliki buku untuk dipinjamkan pun membuatnya bisa melaksanakan rencana tersebut.

Dari yang awalnya membawa sedikit buku bacaan dan bergambar, hingga sekarang yang sudah mulai bisa banyak dibawanya.

"Respon awalnya, anak-anak itu merasa senang sekali. Mereka bisa beli pentol, sekaligus membaca buku. Bahkan, saking senangnya, ada sempat pinjam tidak dikembali kembalikan sampai saya harus mencarinya sampai 5 hari lamanya baru ketemu," katanya.

Terobosan yang dibuatnya ini terus berbuah manis. Selain anak-anak yang semakin banyak yang suka, juga mulai ada perhatian dari pemerintah setempat. Hal ini dibuktikannya dengan dibukanya pintu kerjasama dengan dinas terkait, yang menaungi perpustakaan daerah.

"Saya dikasih tahu sama kepala dinasnya. Boleh pinjam buku dari perpustakaan daerah, sebanyak-banyaknya. Mereka welcome pokoknya," jelasnya.

Melihat antusiasme bocah-bocah itu untuk membaca buku, Lutfan mengaku, ke depan ia ingin memiliki perpustakaan mini di rumahnya. Ia akan memanfaatkan ruang tamunya untuk memajang buku-buku yang dimilikinya, dengan tujuan agar anak-anak disekitar rumahnya mau membaca buku.

"Kalau semakin banyak buku yang saya bawa kan gak mungkin nanti tertampung semua di rombong. Oleh karena itu, kedepannya saya ingin buat (perpustakaan mini) di rumah, di ruang tamu, supaya anak-anak sekitar itu bisa membaca," tukasnya. [gil]

Baca juga:
Bang Tato Mimpi Kubur Diri Sendiri, Pas Hijrah Ketemu Bidadari Hafal 30 Juz Alquran
Pemuda Blora Sulap Barang Rongsok Jadi Sepeda Kekinian, Diminati hingga Luar Jawa
Petugas Kebersihan Temukan Uang Rp500 Juta di Gerbong KRL Jakarta-Bogor
Seni Taufiq Mengolah Sampah Hingga Bikin Museum Daur Ulang Limbah Plastik
Perjuangan Bahlil Lahadalia, Dulu Sopir Angkot & Loper Koran Kini Jadi Pejabat Negara

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini