Ma'ruf Tegaskan Mudik Berpotensi Membawa Virus Corona ke Daerah

Selasa, 28 April 2020 09:16 Reporter : Merdeka
Ma'ruf Tegaskan Mudik Berpotensi Membawa Virus Corona ke Daerah Wapres Maruf Amin dalam Musyawarah Nasional V Asosiasi DPRD Kota Seluruh Indonesia. ©2020 Liputan6.com/Ditto Radityo

Merdeka.com - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengingatkan kembali lewat tausyiahnya kepada masyarakat, tentang larangan mudik tahun ini. Ma'ruf menegaskan, larangan mudik dibuat pemerintah atas dasar demi mencegah terjadinya penyebaran virus Covid-19 meluas ke setiap wilayah Indonesia.

"Itu sangat (potensi) terjadi (penularan), buktinya di beberapa daerah, yang tadinya tidak ada Corona, sekarang terjadi penyebaran karena adanya pergerakan dari daerah pusat penyebaran Corona di kota-kota besar, terutama Jakarta dan sekitarnya, kota-kota besar lain ke kampung-kampung melalui orang-orang yang mudik atau kembali ke kampungnya masing-masing," kata Ma'ruf siaran persnya yang diterima, Selasa (28/4).

Menurut dia, rantai penularan bisa terjadi saat pemudik berada dalam perjalanannya. Dia bisa saja tertular atau menulari orang lain. Sebab itu, Ma'ruf menyarankan warga agar tetap di rumah selama pandemi Covid-19 ini.

"Ini adalah satu-satunya pilihan untuk memutus rantai penyebaran Covid-19," harap dia.

Meski diakuinya mudik adalah sebagai tradisi warga Indonesia, namun Ketua Umum MUI nonaktif ini berpandangan, situasi saat ini tidak memungkinkan jika itu dilakukan. Walau ada nilai kemuliaan saat bermudik seperti silaturahim dengan orangtua maupun keluarga di kampung.

"Tetapi saat ini sangat berbahaya, kenapa? karena sangat berpotensi bahkan diyakini terjadinya penularan dan akan membahayakan, dari kita yang membahayakan orang lain atau orang lain yang menulari kepada kita," jelas dia.

Ma'ruf mengajak demi kebaikan bersama, sementara saja untuk dapat menunda mudik. Dia pun mempersilakan jika pandemi ini berakhir masyarakat untuk bisa mudik.

"Demi kemaslahatan kita, kemaslahatan semua, bahkan juga kemaslahatan keluarga kita yang ada di kampung, mari kita tetap di rumah, Insyaallah jika Corona hilang, pada waktunya, kita bisa melakukan mudik," katanya.

1 dari 1 halaman

Bantu Kemiskinan

Ma'ruf juga mengakui akibat pandemi Corona angka kemiskinan semakin bertambah. Karenanya, solidaritas sosial saling membantu masyarakat terdampak Covid-19 merupakan tanggung jawab bersama.

"Saat ini, angka kemiskinan bertambah, banyak orang kehilangan pekerjaan, banyak warung kecil tutup, sehingga tuntutan untuk memberi makan orang miskin menjadi lebih penting," katanya.

Mengutip para ulama, Wapres menjelaskan, hukum agama menolong orang yang kelaparan di tengah masa sulit seperti ini adalah fardhu kifayah. Artinya, bila ada seseorang yang melaksanakan menghilangkan kelaparan itu, maka yang lain tidak berdosa. Namun, bila tidak ada yang melaksanakan sampai ada yang kelaparan, maka semuanya berdosa.

"Salah satu hukum fardhu kifayah itu adalah menghilangkan bahaya seperti kelaparan. Namun, hukum menolong orang yang kelaparan ini dapat meningkat menjadi fardhu ‘ain (kewajiban individu)," jelas Wapres Ma'ruf.

Wapres Ma'ruf menggarisbawahi, ada dua penekanan para ulama tentang memberi makan orang lapar. Pertama, bila orang tersebut kurang makan, maka membantunya termasuk hukum fardhu kifayah. Kedua, bila orang tersebut tergolong orang yang sampai tidak sanggup makan, maka hukumnya membantunya adalah fardhu 'ain.

"Artinya, setiap orang, yang berkelebihan, wajib untuk membantunya," tegas Wapres.

Wapres mengingatkan hukum di atas, menurut alim ulama berlaku untuk semua golongan, bukan hanya muslim tetapi juga non-muslim. Termasuk mereka orang yang tergolong dalam bahaya.

"Maka jadikanlah bulan Ramadan ini sebagai momentum menguatkan solidaritas sosial dengan saling membantu. Semoga Allah memberkati kita semua," tuturnya.

Reporter: Muhammad Radityo
Sumber: Liputan6.com [eko]

Baca juga:
Kakorlantas Tegaskan Penyekatan Jalan Bukan Hanya Wilayah PSBB
BKN: Pelarangan Mudik untuk PNS Bukan Pengekangan, tapi Kontribusi Tekan Covid-19
KAI Daop 8 Surabaya Perpanjang Penghentian Perjalanan KA Penumpang
Kriteria Pebisnis Boleh Terbang di Masa Larangan Mudik
Ratusan Bus Membawa Pemudik Diputar Balik di Bekasi

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini