Marak Vandalisme di Solo, Gibran Bakal Tambah CCTV

Minggu, 28 November 2021 03:02 Reporter : Arie Sunaryo
Marak Vandalisme di Solo, Gibran Bakal Tambah CCTV Gibran dan Angela Tanusudibyo. ©2021 Merdeka.com/Arie Sunaryo

Merdeka.com - Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka geram dengan aksi vandalisme yang akhir-akhir ini terjadi di sejumlah titik. Terakhir aksi corat coret dilakukan di flyover Purwosari, Jalan Slamet Riyadi. Anehnya pelaku menuliskan nama 'CAHYO' di coretan dinding separator jalan di bawah ornamen Tari Gambyong tersebut.

Hingga saat ini pelaku corat coret dengan cat semprot itu belum ditemukan. Hasil pemeriksaan sejumlah CCTV di sekitar lokasi tak menemukan pelaku. Aksi yang dilakukan oknum tak bertanggungjawab itu tak tertangkap kamera. Gibran pun bereaksi keras dan terus akan mengejar pelakunya.

"Belum kecekel (ketemu) tuh. Itu bengi-bengi ketoke kok, CCTV yo ra ketok (kejadiannya malam, tak tertangkap CCTV). Nantilah, pokoknya diresiki sik (dibersihkan dulu)," ujar Gibran, Sabtu (27/11).

Menurut putra Presiden Jokowi, ada beberapa titik yang tidak terjangkau CCTV, termasuk lokasi dilakukannya vandalisme tersebut. Pihaknya akan menambah spot CCTV melalui kerjasama dengan kepolisian.

"Kemarin sudah MoU dengan Polri, nanti kan akan ditambah lagi e-TLE CCTV dan lain-lain yang lebih HD lah. Bocah-bocah ki," tandasnya.

CCTV nantinya akan ditambahkan di sejumlah lokasi. Gibran menegaskan tetap akan mencari pelaku vandalisme hingga ketemu.

"Ya Cahyo, titenono (awas). Vandalisme kok nulis jeneng (nama) itu ya baru Cahyo ini," katanya.

Sementara itu berdasarkan pantauan, saat ini tulisan ‘CAHYO’ di Flyover Purwosari sudah dihapus oleh Satpol PP.

Kepala Satpol PP Kota Solo, Arif Darmawan mengatakan, selain flyover Purwosari, aksi vandalisme juga ditemukan di sejumlah titik lainnya. Di antaranya di belakang kampus Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo. Padahal tembok pagar disana baru saja dibangun.

"Trotoar jalan juga jadi sasaran vandalisme. Kita sudah koordinasi dengan sejumlah pihak dan dinas terkait untuk melakukan pemantauan dan pengawasan," pungkas dia.

Sebelumnya diberitakan, aksi vandalisme kembali terjadi di Kota Solo. Jika sebelumnya bertuliskan kalimat bernada kritikan untuk pemerintah, kali ini hanya aksi corat-coret disertai tulisan yang menunjukkan nama seseorang berbunyi 'CAHYO'. Aksi vandalisme hanya dilakukan pada dinding separator jalan Flyover Purwosari, Jalan Slamet Riyadi.

Tulisan 'CAHYO' berbentuk coretan cat semprot berwarna merah terletak di bawah ornamen Tari Gambyong yang menjadi ciri khas flyover Purwosari. Tulisan tersebut berada di kedua sisi dinding.

Baca juga:
Gibran Buru Pelaku Vandalisme di Flyover Purwosari
Aksi Vandalisme Diduga Ditujukan ke Wali Kota Malang Tersebar di Sejumlah Lokasi
Urine Pembakar Mimbar Masjid Raya Makassar Positif Narkoba
Mahfud Minta Masyarakat Tak Terprovokasi Kasus Ustaz Diserang & Mimbar Masjid Dibakar
Pembakar Mimbar Masjid Raya Makassar Punya Riwayat Gangguan Jiwa

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini