KPU Serahkan Surat Pengunduran Diri Wahyu Setiawan ke Presiden Jokowi

Senin, 13 Januari 2020 16:28 Reporter : Merdeka
KPU Serahkan Surat Pengunduran Diri Wahyu Setiawan ke Presiden Jokowi KPU Terima Surat Pengunduran Diri Wahyu Setiawan. ©2020 Liputan6.com/Ika Defianti

Merdeka.com - Komisi Pemilihan Umum ( KPU) telah menyerahkan surat pengunduran diri Wahyu Setiawan kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Senin (13/1). Ketua KPU, Arief Budiman menyatakan surat yang diajukan yakni terkait penetapan tersangka dan pengunduran diri Wahyu.

"Kita kirimkan semua kepada presiden. Kami juga memberitahukan kepada DPR, kemudian kepada DKPP kita juga sudah kirim," kata Arief di gedung KPU, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (13/1).

Penyidik KPK telah menyegel ruangan kerja Wahyu Setiawan yang terjaring dalam operasi tangkap tangan pada Kamis (9/1). Selain ruangan kerja, rumah dinasnya juga disegel.

Arief mengaku sudah mengetahui penyegelan itu. Meski sudah disegel, katanya, informasi dia dapat tidak ada dokumen atau barang bukti yang dibawa.

1 dari 1 halaman

KPK menetapkan Komisioner KPU Wahyu Setiawan. Wahyu ditetapkan sebagai tersangka terkait dugaan penerimaan suap penetapan anggota DPR terpilih 2019-2020.

Tak hanya Wahyu Setiawan, KPK juga menetapkan 3 tersangka lainnya dalam kasus tersebut. Yakni mantan Anggota Bawaslu Agustiani Tio Fridelina, mantan Caleg PDIP Harun Masiku, dan Saeful pihak swasta.

Pemberian suap untuk Wahyu itu diduga untuk membantu Harun Masiku dalam Pergantian Antar Waktu (PAW) caleg DPR terpilih dari Fraksi PDIP yang meninggal dunia yaitu Nazarudin Kiemas pada Maret 2019. Namun dalam pleno KPU pengganti Nazarudin adalah caleg lainnya atas nama Riezky Aprilia.

Komisioner KPU Wahyu diduga sudah menerima Rp600 juta dari permintaan Rp900 juta. Dari kasus yang bermula dari operasi tangkap tangan pada Rabu, 8 Januari 2020 ini, tim penindakan KPK menyita uang Rp400 juta. [ray]

Baca juga:
Desmond: KPK Gagal Amankan Kantor PDIP Karena Birokrasi atau Partai Penguasa?
PDIP Rahasiakan Pertimbangan Memilih Harun Masiku: Ada di Sekjen
Jokowi Tak akan Lindungi Siapapun yang Terlibat Kasus Suap PAW Caleg PDIP
Imigrasi: Harun Masiku Pergi ke Singapura Pada 6 Januari 2020
PDIP Ogah Bantu KPK Cari Harun Masiku

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini