Korban Peretasan Bertambah, Redaksi Narasi akan Lapor Polisi

Senin, 26 September 2022 10:09 Reporter : Merdeka
Korban Peretasan Bertambah, Redaksi Narasi akan Lapor Polisi hacker. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Pemimpin Redaksi Narasi, Zen RS memberi perkembangan teranyar, terkait usaha peretasan terhadap awak redaksinya. Menurut informasi yang diterima Zen pagi ini, jumlah awak yang terkena peretasan bertambah dari sebelumnya 11 orang menjadi 20 orang.

"Sekarang 20 yang diserang. Hasil pengecekan ke non redaksi sudah dilakukan dan 3 orang eks redaksi yang sudah pindah kantor (ikut terkena serangan peretasan)," kata Zen lewat pesan singkat, Senin (26/9).

Terkait hal tersebut, Zen tengah mempertimbangkan agar insiden ini dibawa ke jalur hukum. "Akan (melapor ke polisi)," tegas Zen.

2 dari 3 halaman

Akun Medos yang Diretas

Zen menambahkan, usaha peretasan itu menyasar beragam platform yang digunakan, dari Facebook dan Instagram hingga Telegram dan WhatsApp. Dia menjelaskan, usaha peretasan pertama terjadi menyasar akun WhatsApp milik Akbar Wijaya atau Jay, salah seorang produser @narasinewsroom.

"Jay mengaku menerima pesan singkat melalui WhatsApp sekitar pukul 15.29 WIB yang berisi sejumlah tautan. Namun, Jay tidak mengklik satu pun tautan dalam pesan singkat tersebut, tetapi hampir seketika itu juga (sekitar 10 detik setelah pesan singkat itu dibaca), ia telah kehilangan kendali atas akun/nomor Whatsapp-nya," urai Zen.

"Hingga kini, bukan hanya akun WhatsApp yang belum bisa diakses oleh Jay, bahkan nomor teleponnya sendiri belum bisa dikuasai pemiliknya dan saat itu, hingga 2 jam berikutnya, satu per satu usaha meretas akun-akun media sosial awak redaksi terjadi," lanjut Zen.

Berdasarkan penelusuran secara total, fakta terkuak bahwa usaha peretasan ternyata sudah berlangsung sejak sehari sebelumnya. Pada Jumat sore (23/9). Hal itu dimulai dari 3 akun Telegram awak redaksi Narasi, dua di antaranya produser dan manajer Mata Najwa yang sudah berusaha diretas dan salah satu di antaranya berhasil masuk.

"Sejauh yang tercatat hingga pernyataan ini dibuat, usaha peretasan berlangsung berasal dari berbagai level, dari pemimpin redaksi, manajer, produser hingga reporter," urai Zen.

Zen memastikan, platform Telegram dan Facebook menjadi medium yang paling banyak mengalami usaha peretasan, beberapa berhasil masuk ke akun Telegram dan Facebook. Namun kini, pihak Narasi sudah berhasil menguasainya kembali.

3 dari 3 halaman

Penyebab Dugaan Peretasan

Zen enggan berspekulatif, terkait penyebab dugaan peretasan apakah terkait kerja-kerja jurnalistik yang dilakukan oleh Redaksi Narasi. Namun yang pasti, usaha terkait dilakukan secara serentak sehingga berpola dan berasal dari pelaku yang kemungkinan besar sama.

"Mayoritas usaha peretasan berasal dari IP Adress dan perangkat yang identik. Hasil pemeriksaan internal yang kami lakukan menemukan IP Adress tersebut menggunakan salah satu ISP lokal," yakin Zen.

Zen mewanti, kepada para pihak lain yang merasa dihubungi oleh awak redaksi Narasi dan meminta hal-hal yang tidak berkaitan dengan kerja-kerja jurnalistik, atau hal mencurigakan lainnya, mohon hal itu diabaikan dan jika berkenan melaporkan kepada Redakai Narasi.

"Langkah-langkah pencegahan dan respons lainnya yang relevan sudah, sedang dan akan kami lakukan. Kami meminta pihak-pihak terkait, termasuk provider dan platform, bersedia membantu kami untuk menelisik rentetan kejadian ini," Zen menandasi.

Reporter: Radityo

Sumber: Liputan6.com.  [tin]

Baca juga:
Kronologi Akun Medsos Jurnalis Narasi Diretas: Ada Pesan WA Berisi Link Tautan
Akun Media Sosial Milik Belasan Awak Redaksi Narasi Diretas, dari FB, IG Hingga WA
Bjorka Setop Bernyanyi, Akun Bjorkanism Ditangguhkan Twitter
Polri Klaim 26 Juta Dokumen yang Dibobol Hacker Itu Data Usang

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini