Kodim Gunungkidul gelar program bedah rumah untuk 114 anggota veteran

Jumat, 10 November 2017 08:35 Reporter : Purnomo Edi
Kodim Gunungkidul gelar program bedah rumah untuk 114 anggota veteran Kodim Gunungkidul gelar program Bedah Rumah Veteran.. ©2017 Merdeka.com/Purnomo Edi

Merdeka.com - Kodim 0730 Gunungkidul melakukan bedah rumah milik Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI). Selama tahun 2017 ada 114 rumah milik anggota LVRI yang diperbaiki. Salah satunya adalah rumah milik Broto Wiyono (74) warga Semanu Tengah, Kecamatan Semanu, Kabupaten Gunungkidul.

Rumah milik Broto Wiyono yang dulunya merupakan salah seorang pejuang yang bergabung dalam Dwi Komando Rakyat (Dwikora) itu kondisinya sangat memprihatinkan. Sebagian besar rumah Broto terbuat dari kayu dan bambu yang sudah usang.

"Saat Dwikora, saya bertugas di sekitar Kepulauan Riau. Saya menjadi relawan Dwikora awalnya mendaftarkan diri sebagai relawan di Yogyakarta. Kemudian menjalani seleksi selama 1 bulan di sana, dilanjutkan di Klaten selama 3 bulan, dan bertugas di sekitar Kepulauan Riau selama 28 bulan," ujar Broto, Jumat (10/11).

Dwikora sendiri adalah perang yang berawal dari keinginan Federasi Malaya atau juga dikenal sebagai Persekutuan Tanah Melayu pada tahun 1961 untuk menggabungkan Brunei, Sabah dan Sarawak ke dalam Federasi Malaysia yang tidak sesuai dengan Persetujuan Manila.

Oleh Presiden Soekarno, keinginan itu ditentang, karena menganggap aksi tersebut sebagai boneka Inggris, dan kolonialisme baru di kawasan Asia Tenggara. Sebagai bentuk konfrontasi, Soekarno kala itu tidak hanya mengirim tentara namun juga relawan.

Broto dulunya kerap bertugas di tengah laut. Bersama beberapa rekannya, bapak lima orang anak, 10 cucu dan 2 cicit ini sering berada di tengah laut untuk melakukan pengawasan wilayah.

Seusai berjuang di Dwikora, Broto memilih pulang kampung ke Gunungkidul. Untuk mencukupi kebutuhan sehari-harinya, Broto pun kemudian bekerja sebagai petani.

Hasil kerja yang diterima Broto pun tak menentu jumlahnya. Meskipun mendapatkan uang pensiun sebesar Rp 1,4 juta dari pemerintah setiap bulannya, uang itu hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan pokok setiap bulannya.

"Untuk memperbaiki rumah, saya gak ada uang. Saya bersyukur karena dapat bantuan (pembuatan rumah) ini sehingga ke depan rumah tidak lagi bocor," ujar suami dari Suwasiyem ini.

Terpisah, Komandan Kodim 0730 Gunungkidul, Letkol Inf Muhammad Taufik Hanif mengatakan, bedah rumah ini merupakan cara menghargai para perjuangan kemerdekaan dan para veteran.

"Di sini datanya ada 114 orang veteran, dari survei lapangan untuk tahun ini ada 9 orang yang rumahnya dibedah. Hal ini berdasarkan survei di lapangan, dan dicari untuk yang benar-benar membutuhkan," tutur Taufik.

Taufik menguraikan setiap rumah diberikan bantuan sebesar Rp 40 juta. Uang itu berasal dari kerjasama dengan salah satu bank milik negara. "Sebagian sudah diserahkan. Lainnya dalam proses pembangunan. Kami targetkan rampung di Desember," pungkasnya. [fik]

Topik berita Terkait:
  1. Veteran
  2. Yogyakarta
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini