KLHK Selidiki Kaitan Banjir Bandang dengan Pertambangan di Sultra

Kamis, 20 Juni 2019 12:34 Reporter : Moh. Kadafi
KLHK Selidiki Kaitan Banjir Bandang dengan Pertambangan di Sultra Raker Menteri LHK Membahas Tambang dan Isu Plastik. ©2019 Liputan6.com/Johan Tallo

Merdeka.com - Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) belum bisa memastikan penyebab banjir di Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara akibat aktivitas pertambangan dan perkebunan.

Hal tersebut dikarenakan luas perkebunan di wilayah tersebut sekitar 800 hektare, sementara daerah aliran sungai (DAS) luasnya 600 ribu hektare. Saat ini, tim KLHK masih mendata sistem aliran sungai yang ada di daerah tersebut. Tujuannya untuk mencari penyebab banjir.

"Saya harus lihat karena datanya harus dilihat dari keseluruhan satu sistem daerah aliran sungai. Itu daerah aliran sungainya 600 ribu hektare secara keseluruhan, tambangnya rasanya tidak sampai 800 hektare," kata Menteri LKH Siti Nurbaya Bakar di Denpasar, Kamis (20/6).

Nurbaya juga menjelaskan, bahwa untuk mengetahui jelas penyebab banjir juga perlu dilihat hulu sampai ke hilir.

"Jadi memang harus dilihat betul di upstream (dari hulu ke hilir) bagian mana, anak-anak kami di lapangan lagi ngecek (sebab banjir)," ujarnya.

Perlu diketahui, puluhan desa di Sultra terendam banjir bandang sejak awal Juni. Bahkan hingga kini beberapa lokasi ketinggian air belum surut. Diduga, banjir bandang ini karena aktivitas tambang yang menghilangkan resapan air. [cob]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini