Kisah Kampung di Sragen Jadi Pemasok Ribuan Anjing Buat Rumah Makan

Senin, 28 September 2020 06:03 Reporter : Merdeka
Kisah Kampung di Sragen Jadi Pemasok Ribuan Anjing Buat Rumah Makan Anjing pelacak virus corona di bandara Findlandia. ©Antti Aimo-Koivisto/Lehtikuva/AFP

Merdeka.com - Dinas Peternakan dan Perikanan (Disnakkan) Sragen mengungkap fakta salah satu kecamatan di Sragen menjadi pemasok daging anjing terbesar di Soloraya. Anjing-anjing tersebut kemudian dikirim ke sejumlah rumah makan yang ada di Soloraya.

Salah satu kecamatan di Sragen tersebut adalah Gemolong. Di kecamatan ini ternyata ada desa yang menjadi pemasok anjing terbesar untuk kebutuhan konsumsi di Soloraya.

Kepala Disnakkan Sragen, M. Djazairi, mengatakankan setiap hari ada lebih dari 300 anjing ditampung di beberapa kandang di Dukuh Mijahan, Desa Ngembatpadas, Gemolong, Sragen.

Di dukuh di Sragen itu ada sembilan warga yang bekerja sebagai pengepul anjing dari berbagai daerah di Jawa Barat dan Jawa Timur.

Satu pengepul rata-rata bisa mendapatkan 30-40 ekor anjing setiap hari. Jika dihitung secara kasar, sembilan pengepul itu bisa mendapatkan 8.100 hingga 10.800 ekor anjing per bulan. Mereka biasa mendapatkan anjing dalam kondisi hidup dari wilayah Jawa Barat dan Jawa Timur.

“Setelah ditampung di Mijahan, anjing-anjing hidup itu kemudian dikirim ke semua warung makan yang menjajakan kuliner daging anjing di Soloraya. Pemilik warung biasanya mengaku dapat kiriman anjing itu dari Sragen. Padahal, anjing itu bukan dari Sragen.Anjing itu dibawa dari Jawa Barat dan Jawa Timur melalui pengepul asal Mijahan itu,” ujar M. Djazairi kepada Solopos.com, Sabtu (26/9).

Selain mengungkap kecamatan di Sragen sebagai pemasok anjing terbesar di Soloraya, Pemkab juga mengungkap cara pengepul di Sragen ini membeli anjing.

Baca Selanjutnya: Jual Beras Dapat Anjing...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini