Kisah Bocah Kebumen Penjaga Pintu Rel

Kamis, 25 Juli 2019 05:06 Reporter : Merdeka
Kisah Bocah Kebumen Penjaga Pintu Rel Bocah Penjaga Pintu Rel di Purwokerto. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Nazril Fasha Ramadhan suka dengan kereta api. Kecintaannya kepada kereta tak hanya sekadar menganggap kereta api sebagai mainan. Dia berpikir lebih jauh. Aksi bocah Kebumen berusia sembilan tahun ini membuat mata orang dewasa terbuka. Dia ingin menyelamatkan orang dari kecelakaan. Caranya dengan menjadi penjaga pintu perlintasan rel kereta sebidang.

Sepulang sekolah, Fasha rutin menjaga pintu perlintasan kereta api tanpa palang pintu. Dia tak ingin ada yang celaka saat melintas di perlintasan tanpa pengaman ini. Seseorang lantas memvideokan aksinya menghentikan kendaraan yang hendak melintas dengan sebilah kayu. Video berdurasi kurang lebih 16 detik itu menunjukkan kepeduliannya kepada orang lain.

Di bawah garis matahari, Fasha dan rekannya menjaga pintu perlintasan kereta. Agar tak terjadi kecelakaan. Dia tak meminta imbalan dalam bentuk apapun. Terkadang ada saja pengendara yang memberinya uang koin. Video aksi bocah penjaga pintu kereta ini lantas viral di berbagai lini massa, awal Juli 2019. Dia dielu-elukan sebagai bocah penjaga keselamatan.

Ironisnya, Fasha justru belum pernah naik kereta api. Bocah penjaga pintu perlintasan kereta ini begitu mendamba bisa naik moda transportasi yang begitu disukainya. Tiga pekan berlalu, impiannya untuk naik kereta api terwujud. Dia bahkan diundang khusus oleh PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daerah Operasi (Daop) 5 Purwokerto Selasa (23/7), tepat pada Hari Anak Nasional 2019.

Manajer Humas PT KAI Daop 5 Purwokerto, Supriyanto mengatakan KAI Daop 5 Purwokerto mengundang Fasha karena kecintaannya kepada kereta api. Fasha juga menunjukkan bukti kecintaannya dengan rela menjadi penjaga pintu kereta api tak berpalang.

Kepada Supriyanto, Fasha dengan polos menjawab bahwa ia tak ingin ada kendaraan tertabrak. Makanya, ia rela menjadi penjaga pintu kereta.

"PT KAI mengapresiasi peran serta masyarakat menjaga keselamatan kereta api, termasuk Fasha, meskipun sebenarnya sangat berbahaya berada di dekat jalur KA. Dan seorang penjaga pintu perlintasan juga perlu pendidikan dan keahlian khusus, sebelum berdinas," jelas Supriyanto.

Supriyanto menilai yang dilakukan oleh anak pertama pasangan Febri Nuryanto (37) dan Nunik Widyahapsari (29) ini adalah hal yang mulia. Fasha mencegah terjadinya kecelakaan di perlintasan sebidang dengan mengingatkan agar pengendara berhati-hati.

Bertepatan dengan Hari Anak Nasional ini, Fasha diajak naik kereta api. Fasha berangkat dari stasiun Kebumen dengan naik KA Sawunggalih. Ia ditemani oleh orangtua, guru, dan teman sepermainannya.

bocah penjaga pintu rel di purwokerto

Pukul 08.50 WIB, Fasha dan rombongan tiba di stasiun Purwokerto dan bergabung dengan rombongan TK Bina Anak Sholeh Purwokerto dan TK Bina Cita Bangsa Purbalingga, dengan jumlah sebanyak 50 anak.

Di stasiun Purwokerto, mereka diperkenalkan tata cara membeli tiket, cara boarding, mengenal petugas di stasiun, dilanjutkan naik KA Joglosemarkerto jam 10.20 WIB dari Purwakerto menuju Bumiayu.

Selama perjalanan, mereka melakukan permainan yang menuntut kreativitas, keberanian, dan sosialisasi. Riang bocah kecil mewarnai perjalanan kereta api.

Dalam kesempatan itu, PT KAI Daop 5 Purwokerto juga memberi cendera mata kepada Fasha. Bisa ditebak, cendera matanya adalah sesuatu yang berhubungan dengan kereta api.

"Fasha mendapat kenang-kenangan dari PT KAI Daop 5 Purwokerto, berupa miniatur lokomotif CC.206," ucapnya.

Usai perjalanan Bumiayu, rombongan lantas naik KA Sawunggalih untuk kembali ke Purwokerto. Sampai di stasiun Purwokerto, saat hendak turun, Fasha meminta berfoto dengan masinis. Fasha memang bercita-cita jadi masinis.

"Dia sampai keluar air mata, karena terharu bisa foto bersama dengan masinis idolanya," dia mengungkapkan.

Supriyanto berharap, acara mengajak anak-anak naik kereta bisa menumbuhkan rasa cinta kepada kereta api. Mereka akan jauh dari aksi vandalisme atau perbuatan berbahaya lain, misalnya pelemparan kereta api yang tengah melintas.

Reporter: Muhamad Ridlo
Sumber: Liputan6.com [noe]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini