Kisah Batu Angkek-angkek, peramal dari Batusangkar Sumbar

Rabu, 30 April 2014 13:01 Reporter : Eda Ervina
Kisah Batu Angkek-angkek, peramal dari Batusangkar Sumbar Batu Angkek-angkek. ©2014 Merdeka.com

Merdeka.com - Bukan dukun, bukan pula orang, namun mampu membuat orang banyak percaya, dengan benda ini orang dapat mengetahui cita-cita dapat tercapai atau tidaknya. Begitulah mitos yang disematkan kepada Batu Angkek-angkek.

Batu ini secara kasat mata lebih mirip logam seperti kuningan atau tembaga, berwarna kuning agak kecoklatan dan di beberapa bagian terlihat mengelupas berwarna hitam. Jika dilihat sekilas, bentuknya mirip dengan punggung kura-kura. Tapi jangan sepelekan bentuknya, sekalipun orang berotot besar, terkadang tak mampu mengangkat batu ini.

Banyak orang percaya, jika berhasil mengangkat batu tersebut maka jakat yang bersangkutan bakal terkabul. Percaya atau tidak?

Batu Angkek-angkek dalam bahasa Indonesia berarti batu angkat-angkat. Batu Angkek-angkek berada di Nagari Balai Tabuh, Sungayang, Tanah Datar, Batusangkar, Sumatera Barat. Dinamai batu Angkek-angkek karena sejarahnya sejak ditemukan, orang-orang selalu ingin mengangkat batu tersebut.

Dari informasi berbagai sumber yang dikutip merdeka.com, Rabu (30/4), Batu Angkek-angkek pertama kali ditemukan oleh Datuak Bandaro Kayo saat akan memasang tiang rumah. Ceritanya dulu, Datuk Bandaro Kayo adalah kepala suku kaum Piliang. Suatu hari Datuk bermimpi didatangi Syech Ahmad. Dalam mimpinya Syech Ahmad berpesan kepada Datuk Bandaro Kayo mendirikan perkampungan yang sekarang bernama Kampung Palangan.

Saat pemancangan tonggak pertama terjadi suatu keanehan. Tiba-tiba saja saat itu terjadi gempa lokal. Lalu disusul hujan dan panas selama 14 hari 14 malam. Akibat peristiwa itu, masyarakat lalu mengadakan musyawarah.

Saat musyawarah berlangsung, terdengar suara aneh berasal dari dalam lubang tempat pemancangan tiang tersebut. Suara tersebut mengatakan, kalau di dalam lubang tersebut terdapat batu bernama 'Batu Pandapatan'. Suara itu juga berpesan agar batu itu dijaga baik-baik. Batu Pandapatan itu akhirnya dikenal dengan Batu Angkek-angkek.

Batu yang sudah ada lebih 8 turunan itu, dipercayai memiliki kemampuan gaib. Batu ini dipercaya bisa melihat masa depan. Apakah cita-cita atau hajat seseorang tercapai atau tidak, tergantung dari berhasil atau tidak mengangkat batu tersebut ke atas pangkuan. Sebab, berat batu itu selalu berubah-rubah. Dan hingga kini belum diketahui secara pasti berapa sebenarnya berat batu itu.

Selain itu ada aturan tersendiri saat mengangkat Batu Angkek-angkek. Sebelumnya, orang diminta berwudhu terlebih dahulu, lalu mengucapkan niat dan membaca doa terlebih dahulu, lalu baru mengangkat batu tersebut ke atas pangkuannya. Dari doa tersebutlah penentu berhasil atau tidaknya mengangkat batu tersebut.

Jika penasaran dengan kehebatan batu ramalan yang satu ini, Anda dapat mengunjungi sebuah rumah gadang milik keturunan Datuak Bandaro Kayo di Nagari Tanjuang, Batusangkar, Kecamatan Sungayang, Kabupaten Tanah Datar.

Tidak ada pungutan biaya untuk mengangkat batu tersebut. Namun, Anda diwajibkan untuk membeli sebuah souvenir dengan harga Rp 10.000,-. Objek wisata ini salah satu yang cukup sering mencuri perhatian wisata lokal maupun wisata asing saat mengunjungi Sumatera Barat. [hhw]

Topik berita Terkait:
  1. Situs Sejarah
  2. Mitos
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini