Kepala BIN: Tokoh Papua yang Bertemu Jokowi Komitmen Jadi Ujung Tombak NKRI

Selasa, 10 September 2019 16:57 Reporter : Merdeka
Kepala BIN: Tokoh Papua yang Bertemu Jokowi Komitmen Jadi Ujung Tombak NKRI Kepala BIN Budi Gunawan rapat dengan Komisi I DPR. ©Liputan6.com/Johan Tallo

Merdeka.com - Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan menyebut 61 tokoh Papua dan Papua Barat yang hadir di Istana Negara untuk bertemu Presiden Joko Widodo atau Jokowi merupakan ujung tombak NKRI. Menurut dia, para tokoh yang hadir ini telah berkomitmen untuk memajukan Papua.

"Mereka semua sudah berkomitmen untuk siap menjadi ujung tombak, ujung tombak bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), demi untuk kemajuan Papua," kata Budi Gunawan di Istana Negara Jakarta, Selasa (10/9).

Budi Gunawan turut ikut mendampingi Jokowi saat bertemu dengan para tokoh adat, agama, masyarakat, serta kepala suku Papua dan Papua Barat. Mereka menyampaikan sejumlah aspirasi untuk memajukan Papua. Aspirasi itu diwakilkan oleh Ketua DPRD Jayapura Abisai Rollo.

Setidaknya, ada 9 hal yang menjadi permintaan para tokoh adat kepada Jokowi. Permintaan itu antara lain, pemekaran provinsi 5 wilayah, pembentukan badan nasional urusan tanah Papua, penempatan pejabat eselon I dan eselon II di kementerian dan TPMK, pembangunan asrama nusantara di seluruh kota, wilayah dan menjamin mahasiswa Papua.

Kemudian, usulan revisi UU konsus dalam prolegnas dalam 2020, menerbitkan Inpres untuk pengangkatan ASN Kolonel di tanah Papua, percepatan palapa ring timur Papua, mengesahkan lembaga adat dan anak, serta membangun istana presiden RI di Papua di Ibu Kota Provinsi Papua, Jayapura.

Jokowi sendiri menyambut baik usulan tokoh Papua agar membangun Istana Kepresidenan di Papua. Mantan Walikota Solo itu memastikan bahwa pembangunan Istana Kepresidenan di Papua akan dimulai pada 2020.

"Mudai tahun depan Istana akan dibangun di sana," tutur Jokowi di Istana Negara.

Dia menyatakan akan mengatur waktu untuk segera berkunjung ke Papua. Kedatangan Jokowi itu untuk meresmikan Jembatan Holtekamp atau Jembatan Merah di Jayapura dan melihat perkembangan pembangunan infrastruktur Trans Papua.

"Mungkin kalau saya akan berusaha (ke Papua) bulan ini ke sana, tetapi kalau meleset di Oktober. Karena saya ingin meresmikan Jembatan Holtekamp dan juga jalan Jalan Trans Papua yang sudah diselesaikan oleh Kementerian PU saya akan cek," ujarnya. [eko]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini