Kemendagri akan Panggil Kepala Daerah Belum Cairkan NPHD Pilkada 2020

Minggu, 26 Juli 2020 11:27 Reporter : Merdeka
Kemendagri akan Panggil Kepala Daerah Belum Cairkan NPHD Pilkada 2020 Ilustrasi Pemilu. ©2015 Merdeka.com

Merdeka.com - Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) akan memanggil kepala daerah yang belum merealisasikan pencairan Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) untuk Pilkada Serentak 2020 hingga Agustus. Pilkada tahun ini akan digelar pada Desember mendatang.

Plt. Dirjen Bina Keuangan Daerah Kemendagri, Mochamad Ardian mengatakan, pemerintah daerah (pemda) yang proses transfernya masih di bawah 100 persen, secara berkala terus dilakukan penekanan. Harapannya proses pencairannya dapat segera diselesaikan sebelum bulan Agustus 2020.

"Selanjutnya, terhadap pemerintah daerah yang transfernya kepada KPU dan Bawaslu kurang dari 40 persen, kami telah berkoordinasi dengan Dirjen Otonomi Daerah untuk dibuatkan teguran pada kepala daerah dimaksud," katanya dikutip dari keterangan persnya, Minggu (26/7).

"Apabila sampai dengan minggu pertama bulan Agustus pemerintah daerah pelaksana Pilkada belum mentransfer 100% NPHD-nya kepada penyelenggara Pilkada, para kepala daerah dimaksud akan diundang ke Jakarta untuk mendapatkan pengarahan khusus dari Bapak Mendagri," sambungnya.

Kemendagri mencatat realisasi NPHD kepada KPU yakni, Rp 9,22 triliun atau 90,49 persen per 24 Juli 2020. Sementara itu, realisasi pencairan untuk Bawaslu yakni Rp 3,05 trilliun atau 88,32 persen sedangkan untuk PAM yaitu Rp 574,88 miliar atau 37.64 persen.

"206 Pemda, di dalamnya ada Provinsi Kalimantan Tengah, Provinsi Kalimantan Utara, Provinsi Kalimantan Selatan, Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Kepulauan Riau dan Provinsi Jambi telah 100% transfer ke KPU," terang Ardian.

2 dari 2 halaman

Kendati begitu, dia menambahkan, juga terdapat 5 pemda yang transfernya kurang dari 40 persen. Lima daerah itu yakni, Kabupaten Halmahera Utara, Kota Ternate, Kabupaten Karawang, Kabupaten Yahukimo dan Kabupaten Halmahera Barat.

Sedangkan untuk pencairan terhadap Bawaslu, tercatat 203 pemda yang telah mentransfer 100 persen NPHD ke Bawaslu. Daerah tersebut antara lain, Provinsi Kalimantan Tengah, Provinsi Kalimantan Utara, Provinsi Kalimantan Selatan, Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Kepulauan Riau, hingga Provinsi Jambi.

"Terdapat 4 pemda yang transfernya kurang dari 40 persen, yaitu Kabupaten Halmahera Barat, Kota Bandar Lampung, Kabupaten Taliabu dan Kabupaten Pegunungan Bintang," tutur Ardian.

Untuk realisasi pencairan NPHD terhadap PAM, tercatat ada 55 Pemda yang sudah mentrasfer 100 peren. Di antaranya, Provinsi Jambi dan Provinsi Kalimantan Tengah.

Reporter: Lizsa Egeham
Sumber: Liputan6.com [fik]

Baca juga:
Kemendagri akan Panggil Kepala Daerah Belum Cairkan NPHD Pilkada 2020
Kemendagri Ajak Semua Pihak Sukseskan Pilkada Serentak Meski Kondisi Pandemi
Perebutan Tiket Pilgub Kalteng, Eks Walkot Palangkaraya Tunggu Rekomendasi PDIP
KPU Siapkan Masker Untuk 20 Persen Pemilih DPT Setiap TPS di Pilkada 2020
KPU Minta Ada Aturan Larang Ketua Satgas Covid-19 Daerah Pajang Gambar di Bansos
Fokus Pilkada, Gibran Serahkan Urusan Bisnis Miliknya ke Kaesang
Pandemi Covid-19, Partisipasi Pemilih di Pilkada Diprediksi Terjun Bebas

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini