Kelompok Teroris di Villa Mutiara Eksis Sejak 2015 di Makassar, Begini Perekrutannya

Jumat, 2 April 2021 15:53 Reporter : Nur Habibie
Kelompok Teroris di Villa Mutiara Eksis Sejak 2015 di Makassar, Begini Perekrutannya Polisi Sisir Lokasi Usai Ledakan di Gereja Katedral Makassar. ©2021 REUTERS/Stringer

Merdeka.com - Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 antiteror telah mengamankan 18 orang terduga teroris yang tergabung dalam kelompok Villa Mutiara. Mereka yang diamankan karena diduga terlibat dalam aksi ledakan bom bunuh diri yang terjadi di Gereja Katedral Kota Makassar pada Minggu (26/3) lalu.

Karopenmas Div Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono mengatakan, Villa Mutiara ini sendiri sudah berdiri sejak tahun 2015 lalu di Makassar.

"Itu sudah lama (terbentuk Villa Mutiara), sejak tahun 2015 dan sebelumnya itu sudah ada Villa Mutiara ini yang sekarang menjadi perhatian kita bersama, aktivitasnya di Makassar, sudah cukup lama," kata Rusdi kepada wartawan.

Cara Pengrekrutan

Ia menjelaskan, cara kelompok itu merekrut seseorang dengan mengajak orang-orang terdekat terlebih dahulu seperti keluarga. Hal ini dilakukan, agar mudah untuk mempengaruhi dengan paham-paham tertentu.

"Cara pengrekrutan jelas kluster terdekat, itu dari keluarga biasanya. Bapaknya masuk ikuti, isterinya diajak. Bapak ibu sudah bawa, dia akan bawa anaknya," jelasnya.

"Yang terdekat saja yang akan mereka bawa, itu menjadi bagian yang termudah bagaimana bisa mempengaruhi orang-orang tertentu dengan paham-paham seperti ini," katanya.

Sebelumnya, Mabes Polri telah menangkap 18 terduga teroris yang terlibat dalam aksi bom bunuh diri di depan Gereja Katedral, Makassar, Minggu (28/3). Seluruhnya merupakan kelompok villa mutiara.

"Telah diamankan sampai siang hari ini 18 yang diduga terlibat di dalam kasus Gereja Katedral di Makassar khususnya ini kelompok Villa Mutiara," jelas Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono di Mabes Polri, Kamis (1/4).

Rusdi menambahkan, satu dari 18 orang yang ditangkap merupakan perakit bom yang meledak di Gereja Katedral. Dalam aksi itu, 20 orang luka. 2 Pelaku bom bunuh diri tewas.

"Sudah 18 dan salah satu otak pembuat bom yang digunakan untuk meledakkan, saudara W. Ini laki-laki telah turut diamankan," kata Rusdi.

Polisi menegaskan, tidak berhenti pada penangkapan 18 orang kelompok villa mutiara tersebut. Kasus ini terus dikembangkan hingga jaringan dan sel terorisme kelompok tersebut habis.

"Kasus tetap dikembangkan terus, diusut. Sehingga betul-betul kelompok Villa Mutiara ini bisa dituntaskan," katanya.

Mengenai perkembangan korban bom di depan gereja Katedral, Rusdi menginformasikan, dari 20 korban, tinggal 4 orang yang masih dirawat di rumah sakit. Sisanya sudah pulang ke rumah karena kondisinya semakin baik.

"Sekarang tinggal 4 korban yang masih di RS Bhayangkara di Makassar. Tinggal 4 dirawat dan mudah-mudahan keempatnya pun keadaannya semakin membaik," ujarnya. [rhm]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini