Keceriaan anak-anak Karo di tengah meletusnya Gunung Sinabung

Kamis, 28 November 2013 12:55 Reporter : Dharmawan Sutanto
Keceriaan anak-anak Karo di tengah meletusnya Gunung Sinabung GKR kunjungi korban Sinabung. ©2013 merdeka.com/dharmawan sutanto

Merdeka.com - Seakan tidak ada rasa sedih, gelisah dan duka, namun sebaliknya warga Kabupaten Karo nyatanya tetap ceria melepaskan senyum di tengah suasana duka di tempat pengungsian yang mereka tempati di gedung Kursus Wanita katholik (KWK) yang dipenuhi 564 warga. Mereka bernyanyi, menari dan tersenyum lepas mulai dari usia dewasa, remaja bahkan anak-anak.

Bukan hanya sekadar bernyanyi, menari dan tersenyum mereka juga kompak tetap memamerkan gaya khas warga Karo menyambut kedatangan rombongan Dewan Perwakilan Rakyat (DPD) yang dipimpin oleh Wakil Ketua DPD Republik Indonesia Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Hemas. GKR Hemas didampingi anggota DPD Sumatera Utara Rudolf M. Pardede, Parlindungan Purba, Darmayanti Lubis. Rombongan yang tiba sekitar pukul 14.20 WIB, Rabu (27/11) kemarin memberikan dorongan semangat serta sumbangan kepada warga Kabupaten Karo yang menghuni pengungsian KWK.

Para pengungsi tersebut memperagakan gaya khas penyambutan warga Karo dengan menyanyikan lagu lagu 'Menjua-jua kita ke rina' yang artinya selamat-selamat lah kita semua secara serentak. Bukan cuma itu, ibu-ibu juga mengunyah man bello (makan daun sirih).

Hal tersebut jelas mengundang perhatian tersendiri bagi rombongan DPD yang dipimpin oleh GKR Hemas yang terkejut dengan pemandangan tersebut.

Dari pantauan merdeka.com, terlihat pula GKR Hemas yang merupakan Istri Sri Sultan Hamengkubuwono X tersebut membalasnya dengan senyuman lebar serta ikut larut suasana itu dan memberikan tepuk tangan.

Jelas ini sangat menunjukkan, bahwa walaupun dalam keadaan sedih dan duka, warga Karo tetap bersemangat menatap hari esok.

Salah seorang anak bernama Egi Sembiring (14) yang mengungsi di tempat tersebut mengatakan, dirinya berusaha tegar dengan keadaan ini, namun dirinya juga sangat berhadap kepedulian dari orang nomor satu negara ini Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

"Sekolah sih tetap sekolah bang, tapi pakai baju bebas dan perlengkapan sekolah seadanya, namun saya berusaha tegar aja. Walaupun sebenarnya bukan hanya pejabat DPD tapi presiden juga harus mempedulikan kami, saya masih sekolah dan harus di perhatikan," tutur Egi, remaja kelas 2 SMP Maria Goretti, Kabupaten Karo, Sumatra Utara kepada merdeka.com dengan suara serak terbata-bata.

Egi yang mengungsi sejak Sabtu pekan lalu tersebut merupakan satu dari ratusan anak-anak yang menjadi korban musibah meletusnya Gunung Sinabung.

"Masih sekolah mas dan terganggu karena gak ada barang-barang, baju, dan perlengkapan sekolah semuanya ada di kampung, tapi gak boleh balik karena rumah jaraknya persis di bawah kaki gunung di Desa Si Garang-garang. Tidur pun susah karena dalam satu kamar saya tidur berdesak-desakan dengan 19 orang lainnya di sini," tandas anak kedua dari 4 bersaudara tersebut. [war]

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Gunung Sinabung Meletus
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini