Kapolri sebut terduga teroris di Yogyakarta jaringan JAK

Senin, 16 Juli 2018 12:02 Reporter : Nur Habibie
Kapolri sebut terduga teroris di Yogyakarta jaringan JAK Pasca Baku Tembak di Kaliurang Yogyakarta. ©2018 Liputan6.com/Helmi Fithriansyah

Merdeka.com - Detasemen Khusus (Densus) 88 antiteror telah melakukan penyergapan terhadap tiga terduga teroris di Jalan Kaliurang Km 9,5, Sleman, DIY, Sabtu (14/7) sekitar pukul 17.30 WIB. Saat itu terjadi baku tembak dan dua anggota polisi terluka.

Lalu pada Sabtu (14/7) malam dan Minggu (15/7) dini hari, Densus 88 menangkap lima orang terduga teroris kembali di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat. Lima terduga teroris itu terdiri dari bapak dan anaknya, AS (43) dan I (16), R (30), M (39) serta Mu (32).

Kelima terduga teroris tersebut ditangkap di empat lokasi yang berbeda. Untuk terduga teroris AS (43) dan I (16), diamankan di bengkel motor milik AS di Jalan Raya Anjatan, Blok Bernuk, Kecamatan Anjatan Kabupaten Indramayu.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengatakan, lima orang terduga teroris yang ditangkap anak buahnya di Indramayu itu merupakan jaringan dari Jamaah Ansarut Daulah (JAD).

"Ya ini di Indramayu jaringan JAD," kata Tito di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Senin (16/7).

Selain itu, mantan Kepala BNPT ini pun mengungkapkan untuk para terduga teroris yang disergap oleh anggotanya tersebut masuk dalam jaringan Jamaah Ansharu Khilafah (JAK).

"Untuk yang di Jogja itu terkait dengan JAK," ungkapnya.

Mantan Kapolda Metro Jaya ini pun menjelaskan, lima orang yang ditangkap di Yogyakarta dan termasuk jaringan JAK tersebut masih mempunyai hubungan dengan kelompok atau jaringan JAD.

"JAK ini dia tetep mendukung JAD, ada hubungannya," jelasnya.

Pihaknya pun masih terus melakukan pengembangan terkait penangkapan yang dilakukan oleh anak buahnya. Jenderal bintang empat ini juga meminta terhadap masyarakat agar tetap tenang dan tak usah takut terhadap para terorisme.

"Kita akan kembangkan, kita sudah tahu jaringannya masyarakat jangan khawatir kita akan tangani," tandasnya. [fik]

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini