Kapolri Petakan Penyebaran Kelompok Anarko Sindikalisme untuk Tindak tegas

Kamis, 2 Mei 2019 11:55 Reporter : Merdeka
Kapolri Petakan Penyebaran Kelompok Anarko Sindikalisme untuk Tindak tegas Armada Baru Korpolairud. ©2018 Merdeka.com/Iqbal S Nugroho

Merdeka.com - Kapolri Jendral Tito Karnavian menyoroti kelompok Anarko Sindikalisme yang turut meramaikan peringatan Hari Buruh atau May Day. Aksinya yang kontroversial dan bahkan menjurus tindak pidana dapat mengganggu ketertiban umum.

"Kami juga ucapkan terima kasih kepada rekan-rekan buruh seluruh di Indonesia relatif aman. Tapi ada satu kelompok yang namanya anarcho syndicalism dengan grup A. Ini bukan kelompok fenomena lokal tapi fenomena internasional," tutur Tito di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (2/5).

Menurut Tito, kelompok Anarko Sindikalisme berpandangan bahwa buruh merupakan pekerja yang tidak dapat diatur oleh perusahaan dan lainnya. Andil mereka sangatlah dibutuhkan bahkan untuk negara sekalipun dan untuk itu mestilah mendapat kebebasan.

"Pekerja itu lepas dari aturan-aturan, mereka menentukan sendiri, makanya disebut anarcho syndicalism. Ini sudah lama berkembang. Di Rusia, di Eropa, di Amerika Selatan, termasuk di Asia. Di Indonesia baru berkembang beberapa tahun terakhir ini," jelas dia.

Jika tidak sepenuhnya memahami doktrin kelompok tersebut, anak-anak muda pun dapat salah langkah dan bersinggungan dengan aksi yang melanggar tindak pidana.

"Kita lihat tahun-tahun lalu di Jogja, ada di Bandung, sekarang juga ada Surabaya, ada di Jakarta, melakukan aksi kekerasan, vandalism, aksi coret-coret, ada yang merusak pagar jalan. Polri mengatasi hal itu kita pasti akan tegas. Tapi kita minta pemetaan kelompoknya, kemudian kita lakukan pembinaan pada mereka," kata Tito.

Reporter: Nanda Perdana [rhm]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini