Kader diduga diintimidasi, Chappy Hakim akan dipolisikan Hanura

Sabtu, 11 Februari 2017 09:52 Reporter : Angga Yudha Pratomo
Kader diduga diintimidasi, Chappy Hakim akan dipolisikan Hanura Chappy Hakim dan Mukhtar Tompo. ©2017 Merdeka.com

Merdeka.com - Kader Partai Hanura seluruh Indonesia bereaksi keras atas insiden terjadi antara Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Chappy Hakim diduga melakukan intimidasi terhadap Muchtar Tompo. Demi menjaga wibawa parlemen dan partai, Hanura mengancam akan membawa masalah tersebut ke jalur hukum.

Insiden antara Chappy Hakim dengan Muchtar Tompo berlangsung usai rapat kerja dengan Komisi VII DPR. Muchtar merupakan kader Hanura ini diduga menerima perlakukan tidak menyenangkan dari Chappy.

Ketua Paguyuban DPD Partai Hanura se-Indonesia Ongen Sangajdi mengancam akan membawa masalah tersebut ke jalur hukum dengan melaporkan Chappy Hakim. Bahkan Partai Hanura di wilayah DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten siap turun ke jalan untuk protes aksi tersebut.

"Kami sudah pertimbangkan untuk melaporkan Presdir Freeport ke pihak kepolisian. Kalau dia pakai cara tidak beretika, kita orang juga bisa kasih pukul. Jangan main-main lah," tegas Ongen dalam keterangannya, Jakarta, Sabtu (11/2).

Menurut dia, insiden menimpa Muchtar Tompo telah menimbulkan reaksi keras dari para kader di Indonesia. Kata dia, kader dan pengurus Hanura di Indonesia sangat mengecam dan marah atas aksi tersebut.

"Insiden tersebut telah menurunkan wibawa parlemen dan Partai Hanura sebagai partai dari Muchtar Tompo. Kami menganggap itu perbuatan yang sangat tidak beretika dari PT Freeport selaku mitra kerja," ujar Ongen.

Maka dari itu, Ongen menegaskan insiden tersebut tidak cukup hanya diselesaikan lewat permintaan maaf saja. Apalagi ada dugaan pelanggaran hukum dilakukan Chappy terhadap Muchtar.

"Meskipun dibantah ada pemukulan, tetap saja tindakan Chappy ini masuk kategori perbuatan tidak menyenangkan. Maka ada aturan KUHP yang dilanggarnya ditambah Undang-undang MD3 yang menjadi payung hukum anggota dewan dalam bekerja," ujar Ketua DPD Partai Hanura DKI Jakarta ini.

Menurut Ongen, tindakan Chappy terhadap rekan partainya itu merupakan hal di luar etika. Apalagi kejadian tersebut terjadi di dalam ruang gedung DPR. "Apa yang dilakukan Muchtar dalam rangka tugasnya sebagai dewan. Dia dilindungi undang-undang. Freeport sebagai mitra kerja, jelas sudah menyalahi undang-undang," tegasnya.

Wakil Ketua Umum Partai Hanura I Gde Pasek Suardika tidak menampik, bila insiden tersebut telah membuat gejolak kader di daerah sangat tinggi. Pasek mengaku tidak kaget, bila kemudian kader Hanura di daerah kemudian bereaksi sampai mengancam ke jalur hukum.

"Itu kejadian di tempat yang terhormat, yakni DPR. Kalau itu terjadi di warung kopi atau cafe, bisa disebut itu masalah pribadi. Tapi kejadiannya di lembaga DPR saat Muchtar menjalankan tupoksinya sebagai wakil rakyat," kata Pasek.

Pasek berharap, PT Freeport sebagai perusahaan tempat Chappy bekerja segera turun tangan mengatasi masalah ini. Tidak menutup kemungkinan, selain Hanura, partai-partai lain di parlemen juga akan bereaksi atas kejadian tersebut.

"Dan kami meminta pada Presiden Jokowi untuk tidak memberikan keistimewaan terhadap PT Freeport. Ini demi hubungan baik Indonesia dengan perusahaan tersebut," kata Pasek. [ang]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini