Jubir Presiden: Tidak Ada Larangan Resmi Mudik, Tapi Pemudik Wajib Isolasi 14 Hari

Kamis, 2 April 2020 13:13 Reporter : Merdeka
Jubir Presiden: Tidak Ada Larangan Resmi Mudik, Tapi Pemudik Wajib Isolasi 14 Hari Jubir Presiden Fadjroel Rachman. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Juru Bicara Presiden, Fadjroel Rachman memastikan tidak ada larangan resmi bagi masyarakat yang ingin melakukan mudik lebaran Idul Fitri 2020 di tengah pandemi virus corona (Covid-19). Meski begitu, pemudik yang pulang ke kampung halamannya harus menjalani isolasi mandiri.

"Presiden Joko Widodo menegaskan tidak ada larangan resmi bagi pemudik lebaran Idul Fitri 2020 M/1441 H. Namun, pemudik wajib isolasi mandiri selama 14 hari," kata Fadjroel kepada wartawan, Kamis (2/4).

Selain itu, para pemudik juga akan berstatus Orang Dalam Pemantauan (ODP) dan harus diawasi oleh pemerintah daerah masing-masing. Fadjroel menyebut kebijakan ini sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 21/2020 tentang Pembatasan Sosial Berskala Besar Dalam Rangka Percepatan Penanganan Covid-19.

"Pemerintah pusat akan menggencarkan kampanye secara besar-besaran untuk tidak mudik agar bisa menahan laju persebaran virus korona atau Covid-19," ujarnya.

Menurut dia, kampanye ini nantinya melibatkan tokoh masyarakat, tokoh agama, dan publik figur. Fadjroel mengatakan bahwa Presiden Jokowi juga mengingatkan pemerintah daerah tujuan membuat kebijakan khusus terkait para pemudik ini sesuai protokol kesehatan WHO dengan sangat ketat.

Pasalnya, berdasarkan data dari data Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, pada tahun 2019 lalu jumlah pemudik mencapai 20.118.531. Mereka pemudik yang pulang ke Jawa Tengah, Jawa Barat, Jawa Timur dan daerah lainnya.

"Presiden sekali lagi mengingatkan bahwa tugas Kabinet Indonesia Maju dan pemerintah daerah adalah mencegah penyebaran Covid-19 secara rasional dan terukur. Prinsip pemerintah, keselamatan rakyat adalah hukum tertinggi," jelas Fadjroel.

1 dari 1 halaman

Sebelumnya, Jokowi menyiapkan sejumlah skenario terkait arus mudik Lebaran atau Idul Fitri 2020 di tengah pandemi virus corona (Covid-19). Pertama, mengganti hari libur nasional di hari lain.

Skenario kedua yakni, memberikan fasilitas arus mudik bagi masyarakat pada hari pengganti tersebut. Kemudian, menggratiskan tempat-tempat wisata yang dimiliki daerah.

"Saya kira kalau skenario-skenario tersebut dilakukan kita bisa memberikan sedikit ketenangan pada masyarakat," ucap Jokowi saat memimpin rapat terbatas melalui video conference, Kamis (2/4/2020). [ray]

Baca juga:
Jokowi Akan Ganti Hari Libur Lebaran 2020 dan Beri Fasilitas Arus Mudik
Wapres Ma'ruf Minta Warga Tidak Mudik Karena Berisiko Memperluas Virus Corona
Penutupan Jalan Tol saat Pelarangan Mudik Masih Dikaji
Menko Luhut soal Pelarangan Mudik: Presiden Tak Mau Bikin Masyarakat Susah
Perputaran Uang Saat Lebaran Diprediksi Turun Rp3,09 T Jika Ada Pelarangan Mudik

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini