Jokowi Kembali Ancam Copot Pangdam dam Kapolda yang Gagal Atasi Karhutla

Kamis, 6 Februari 2020 11:37 Reporter : Merdeka
Jokowi Kembali Ancam Copot Pangdam dam Kapolda yang Gagal Atasi Karhutla Presiden Joko Widodo. Liputan6

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi kembali meminta para TNI-Polri dan kepala daerah serius dalam menangani kebakaran hutan dan lahan. Jokowi menegaskan dirinya tak segan mencopot Kapolda, Kapolres, Pangdam, Danrem, Dandim yang gagal mengatasi karhutla di daerahnya.

Hal ini disampaikan Jokowi saat memberikan pengarahan tentang upaya peningkatan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) 2020 di Istana Negara Jakarta, Kamis (6/2). Dia menuturkan bahwa pencopotan itu merupakan aturan darinya yang berlaku sejak 2016.

"Tegas saya sampaikan, pasti saya telpon, ke Panglima, ke Kapolri, kalau ada kebakaran di wilayah kecil agak membesar, saya tanya Dandim-nya sudah dicopot belum. Kalau sudah membesar pasti saya tanyakan, Panglima sama Kapolda sudah diganti belum," jelas dia.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengatakan bahwa hal tersebut memang telah berkali-kali disampaikannya. Khususnya, menjelang musim kemarau.

Pasalnya, dia khawatir ada kepala daerah dan pejabat kepolisian baru yang masuk ke daerah rawan kebakaran dan belum mengetahui aturan mainnya. Sementara kepala daerah, Jokowi mengaku hanya bisa mengingatkan sebab tak bisa mencopotnya.

"Ini aturan main sejak 2016 dan berlaku sampai sekarang supaya yang baru-baru tahun semuanya. Kalau copot Gubernur, Bupati, Wali kota enggak bisa. Bedanya di situ saja," jelas dia.

1 dari 1 halaman

Jokowi lantas menyinggung peristiwa kebakaran hutan dan lahan yang terjadi pada 2015 lalu, di mana 2,5 juta hektare lahan terbakar dan menimbulkan kerugian mencapai Rp225 triliun. Setelah dibuat aturan main itu, jumlah lahan yang terbakar akibat karhutla pada 2017 turun drastis di angka 150 ribu hektare.

"Tapi 2018 naik lagi menjadi 590 ribu hektare. Ini ada apa? Sudah bagus-bagus 150, kok naik lagi. 2019 naik lagi jadi 1,5 juta hektare, ini apa lagi? Apa kurang yang dicopot? Apa kurang persiapan?" tuturnya.

Mantan Wali kota Solo itu menekankan dirinya tak mau peristiwa karhutla di Brazil, Bolovia dan Australia terjadi di Indonesia. Untuk itu, dia meminta agar jajaran TNI-Polri dan kepala daerah di wilayah lokasi rawan bencana segera padamkan api sekecil apapun.

"Sehingga kalau ada api satu saja di desa, segera cari ember padamkan. Jangan sampai meluas dan menggunakan air yang berjuta-juta ton dan tidak menyelesaikan, sudah sulit. Negara besar pun kesulitan kalau sudah ada yang namanya api," jelas Jokowi.

Reporter: Lizsa Egeham [ray]

Baca juga:
Menko Polhukam Mahfud MD Klaim Kebakaran Hutan 2019 Menurun Dibanding 2015
Mahfud MD Klaim Kebakaran Lahan di Indonesia Semakin Sedikit
Tak Terbukti Bakar Lahan, Petani di Pekanbaru Divonis Bebas
Indonesia Kirim Pasukan Bantu Padamkan Kebakaran Lahan di Australia
Lima Hektare Lahan Gambut di Siak Kembali Terbakar

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini