Jokowi: Belum Ada Indikasi Penyebaran Virus Corona di Indonesia

Senin, 27 Januari 2020 13:36 Reporter : Merdeka
Jokowi: Belum Ada Indikasi Penyebaran Virus Corona di Indonesia Penanganan pasien virus corona di Wuhan. ©THE CENTRAL HOSPITAL OF WUHAN VIA WEIBO/Handout via REUTERS

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi memastikan bahwa hingga kini belum ada indikasi menyebarnya virus corona di Indonesia. Virus corona yang berasal dari kota Wuhan, China diketahui telah menyebar ke negara-negara lain.

"Beberapa negara di kawasan Asia Tenggara telah mengkonfirmasi masuknya virus corona. Namun, sejauh ini, belum terdapat indikasi menyebarnya virus tersebut di Indonesia," kata Jokowi dikutip dari akun Instagram pribadinya @jokowi, Senin (27/1).

Meski begitu, Jokowi tetap meminta agar seluruh masyarakat waspada terkait serangan virus corona. Mantan Gubernur DKI Jakarta itu telah meminta Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto untuk mengantisipasi wabah virus ini dan meningkatkan kesiagaan.

Sebagai langkah preventif, Jokowi menyebut pemerintah telah memperketat pengawasan di bandara untuk mendeteksi dan memantau penumpang yang datang. Khususnya, dari negara-negara yang diperkirakan telah mengkonfirmasi kehadiran virus baru ini.

"Sebanyak 135 thermo scanner telah diaktifkan di 135 pintu masuk negara baik darat, laut maupun udara," jelas dia.

Selain itu, pemerintah juga menyiapkan 100 rumah sakit rujukan dengan fasilitas ruang isolasi. Hal itu ditunjukkan untuk pasien dengan gejala penyakit di paru-paru dan saluran pernapasan lain.

"Seperti RSPI Sulianti Saroso di Jakarta, dan rumah sakit-rumah sakit lain di Jakarta dan berbagai daerah," ujar Jokowi.

1 dari 1 halaman

Sebagai informasi, dalam upaya untuk memperlambat penyebaran virus, pemerintah sebelumnya telah mengisolasi Hubei, sebuah provinsi di China tengah yang berada di pusat wabah. Keputusan ini belum pernah terjadi sebelumnya dan tentu kemudian mempengaruhi puluhan juta orang.

Virus yang sebelumnya tidak diketahui ini, telah menyebabkan keprihatinan global karena kemiripannya dengan patogen Sindrom Pernapasan Akut Parah (SARS), yang menewaskan ratusan orang di seluruh daratan China dan Hong Kong pada 2002-2003.

Berasal dari ibu kota Hubei di Wuhan, virus telah menyebar ke seluruh China bahkan hingga ke seluruh dunia seperti Amerika Serikat, Thailand, Singapura dan lainnya.

Beberapa negara membuat peraturan untuk mengevakuasi warganya dari Wuhan, di mana membuat kota tersebut disebut-sebut bak kota mati. Hingga kini, tercatat virus ini telah menewaskan 80 orang dan menginfeksi lebih dari 2.300 secara nasional.

Reporter: Lizsa Egeham

Sumber: Liputan6.com [rnd]

Baca juga:
Batik Air Pastikan Penumpang Rute Balikpapan-Jakarta Bebas Virus Corona
Tips Sederhana Agar Terhindar dari Virus Corona
WN China yang Dikhawatirkan Kena Corona di Bandung Pekerja Kereta Cepat
Kasus Virus Corona, Plt Gubernur Nova akan Tanggung Logistik Mahasiswa Aceh di China
China Perpanjang Libur Imlek, Korban Meninggal Virus Corona Jadi 80 Orang
Ngeri, Para Medis Tangani Pasien Virus Corona Ada yang Menjerit dan Menangis

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini