Ini 5 bencana besar dalam 1 bulan terakhir

Senin, 27 Januari 2014 06:00 Reporter : Muhammad Sholeh
Ini 5 bencana besar dalam 1 bulan terakhir Banjir bandang. merdeka.com

Merdeka.com - Dalam satu bulan terakhir ini, Indonesia di kepung bencana besar. Banjir, tanah longsor dan letusan gunung menjadi catatan kelam bagi negeri ini mengawali tahun 2014.

Ribuan orang mengungsi akibat banjir, tanah longsor dan luapan lahar panas Gunung Sinabung. Bencana yang merata di sejumlah wilayah ini juga menyebabkan puluhan nyawa melayang.

Selain itu, kerugian material akibat bencana besar dalam satu bulan terakhir ini amatlah besar. Mencapai ratusan miliar bahkan menembus triliunan rupiah.

Banyak sebab mengapa alam seakan-akan murka pada bangsa ini. Salah satunya lantaran pembangunan di sejumlah wilayah tak terkendali, serta tidak mempedulikan lingkungan alam sekitar.

Berikut 5 bencana besar dalam 1 bulan terakhir ini yang mengepung Indonesia:

1 dari 5 halaman

Bencana Gunung Sinabung di Sumatera Utara

sinabung di sumatera utara rev3

Korban letusan Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara mencapai 28.221 orang/8.873 keluarga mengungsi per 19 Januari 2014. Sebanyak 39 titik pengungsian dibuat dan diperkirakan terus bertambah.

Sementara itu, dampak ekonomi mencapai Rp 712,2 miliar mengalami kerugian di sektor pertanian dan perkebunan. Seluas 10.406 ha lahan pertanian dan perkebunan disapu lahar letusan Gunung Sinabung.

2 dari 5 halaman

Banjir Jakarta

rev3

Paling tidak, sebanyak 34 kecamatan di wilayah Ibu Kota terendam banjir selama sepekan ini. 12 Orang tewas dan 62.819 warga mengungsi di 253 lokasi yang tersebar di sejumlah titik.

Banjir luapan kali Ciliwung sejak Selasa (21/1) malam menerjang permukiman padat penduduk. Terutama mereka yang tinggal di bantaran Kali Ciliwung, kedalaman banjir mencapai 3 meter.

Daerah terdampak banjir meliputi Jalan Jatinegara, Otista, Bidaracina, Kampung Tanjung Lengkong, Kebayoran Baru, Tebet, Bukit Duri, Pancoran, Petogogan dan wilayah-wilayah lainnya. Baik di Jakarta Barat dan daerah Jakarta Utara.

3 dari 5 halaman

Banjir bandang Manado

manado rev3

Selain Ibu Kota Jakarta, banjir bandang juga menyabu kota Manado, Sulawesi Utara pada Rabu (15/1). Lokasi daerah banjir meliputi Kota Manado, Kota Tomohon, Minahasa, Minahasa Utara, Minahasa Selatan, Minahasa Tenggara, Kepulauan Sangihe dan Kepulauan Sitaro, Sulawesi Utara.

Sebesar Rp 1,871 triliun kerugian material akibat bencana banjir bandang ini. 27 Orang dirawat di rumah sakit, 19 orang tewas, 10 orang hilang dan 88.122 warga mengungsi.

Kemudian banjir bandang juga menyapu sebanyak 11.088 rumah, 10.484 rumah terendam, 59 rumah hanyut dan 8 rumah tertimbun tanah. Serta 132 kendaraan rusak, 150 kendaraan terjebak jalan putus dan beberapa ruas jalan terputus.

4 dari 5 halaman

Banjir di wilayah Pantura

wilayah pantura rev3

Tak hanya di Manado dan Jakarta, banjir juga mengepung wilayah-wilayah di Jalur Pantai Utara (Pantura). Seperti banjir di Pemalang, Subang, Indramayu, Demak, Pati, Semarang dan daerah lainnya.

Pada 19 Januari 2014, banjir menerjang Kabupaten Pemalang yang menyebabkan 86 rumah terendam dan 400 orang mengungsi. Di tanggal yang sama, Kecamatan Pamanukan, Kabupaten Subang, banjir juga mengepung. Sebanyak 7.000 warga mengungsi.

Selang satu hari kemudian, banjir juga mengepung Kabupaten Demak, Jawa Tengah. Sebanyak 650 rumah terendam dan 900 warga mengungsi.

Pada 5 Januari 2014, Kabupaten Kebumen juga disapu banjir. Sebanyak 7 rumah rusak berat, 1 tanggul jebol dan 15 ha sawah terendam. Satu hari kemudian Kota Semarang juga terjadi tanah longsor yang menyebabkan tertutupnya jalan sepanjang 25 meter dengan ketebalan 7 meter.

5 dari 5 halaman

Gempa 6,5 SR guncang Kebumen, Jawa Tengah

sr guncang kebumen jawa tengah rev3

Gempa dengan kekuatan 6,5 Skala Richter mengguncang wilayah Jawa Tengah. Getaran gempa dirasakan amat kuat di Kebumen, Purworejo, Yogyakarta dan sejumlah wilayah pesisir pantai selatan.

Di Kebumen, sebanyak 17 rumah rata dengan tanah dan puluhan rumah lainnya mengalami rusak parak dan ringan. Serta 1 buah masjid Jami At-Taqwa rusak berat akibat guncangan gempa.

Di Cilacap, 3 unit rumah rusak parah dan 13 unit rumah rusak ringan. Gempa juga menyebabkan rumah rusak di Magelang, Yogyakarta, dan Banyumas.

Baca juga:
Operator seluler berlomba bantu korban bencana di Indonesia
7 Binatang ini bisa prediksi datangnya bencana alam
'Rata-rata tiap tahun 514 orang tewas akibat banjir dan longsor'
Di tahun 2013, bencana banjir dan longsor naik 300 persen
'Iklim berubah karena ulah manusia sendiri'

[did]
Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Bencana Alam
  3. Top List
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini