Ibu Yul Kelaparan dan Meninggal, PDIP Minta Pemda Bergerak Cepat

Selasa, 21 April 2020 11:53 Reporter : Muhammad Genantan Saputra
Ibu Yul Kelaparan dan Meninggal, PDIP Minta Pemda Bergerak Cepat Kisah Warga Serang Hanya Minum Air Galon. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Anggota DPR RI Fraksi PDI Perjuangan (PDIP), Hendrawan Supratikno ikut menyoroti meninggalnya warga Serang, Banten bernama Yuli. Wanita yang akrab disapa Bu Yul itu meninggal setelah tiga hari sebelumnya mengaku kelaparan, hanya bisa minum air galon isi ulang setiap hari. Kelaparan akibat sulitnya perekonomian di tengah pandemi Covid-19.

Hendrawan menegaskan, bahwa negara harus menjamin kehidupan warganya.

"Harus dicegah. Negara harus hadir di garis depan untuk menjamin tidak boleh ada warga yang hidupnya menukik di bawah garis subsistensi atau eksistensi," kata Hendrawan, Selasa (21/4).

Hendrawan meminta semua kelembagaan masyarakat dan potensi solidaritas sosial harus dimaksimalkan. Serta semangat gotong royong dan saling membantu terus digelorakan.

"Jaring pengaman sosial (social safety net) sudah turun anggarannya. Pemda harus menyalurkan bantuan secara efektif dan tepat waktu," imbuhnya.

Menurut dia, dalam kondisi sulit seperti sekarang, potensi orang sakit karena stres semakin besar. Dia menyebut, DPR dan DPRD terus memantau dana dana yang digunakan untuk penanganan kasus Covid-19 ini.

"Semoga semua menyadari bahwa inilah saat-saat di mana pemimpin di segala lapisan harus turun dan menunjukkan kualitas pengabdiannya kepada masyarakat," ucapnya.

1 dari 3 halaman

Kisah Bu Yul

Yuli, warga Kelurahan Lontarbaru, Kecamatan Serang, Banten sempat ramai diberitakan tidak makan dua hari dan hanya minum air galon karena imbas dari sulitnya perekonomian di tengah pandemi corona dikabarkan meninggal dunia, Senin (20/4).

Camat Serang, Tb. Yassin membenarkan kabar tersebut. Dia mengatakan, Yuli dinyatakan meninggal pada pukul 15.30 WIB. "Infonya saya dari Pak Lurah, melalui telepon. Saya setengah empat ke lokasi (rumah almarhum)," ujarnya.

Yasin mengaku belum tahu pasti penyebab meninggalnya salah satu warga Kota Serang tersebut. Namun dia mendapatkan informasi, Yuli meninggal saat akan dibawa menuju Puskesmas Singandaru.

2 dari 3 halaman

Diduga Serangan Jantung

Sementara itu, Juru bicara gugus tugas Covid 19 Kota Serang W Hari Pamungkas mengatakan penyebab meninggalnya Yuli karena diduga serangan jantung, bukan kelaparan.

"Visum resmi besok akan disampaikan, saya pastikan bukan terkait sama Covid, bukan karena kelaparan, tapi karena serangan jantung. Yang bersangkutan dapat pertanyaan berat dari orang sekelilingnya. Visum resmi akan disampaikan Puskesmas besok, tapi saya tanya dokternya diduga jantung," katanya, Senin, (20/04).

Hari mengungkapkan, dari laporan yang diterima pihaknya dari pemerintah setempat, almarhum berasal dari keluarga yang mampu dan bisa untuk membeli kebutuhan sehari-hari.

"Kesehariannya dari laporan aparat wilayah setempat berasal dari keluarga mampu semuanya, artinya untuk beli rokok sama nasi tuh masih sanggup," ujarnya.

Hari mengatakan bahwa keluarga almarhum masuk dalam status Jaring Pengaman Sosial (JPS) Kota Serang dan Pemerintah Kota (Pemkot) Serang sudah memberikan bantuan sembako pada tanggal 18 April 2020, Sebagai bentuk pertanggungjawaban.

"Bantuan telah diberikan dan setelah dicek termasuk dalam pendataan JPS. Artinya dalam sisi tanggungjawab pemerintah Kami gerak cepat untuk menyelesaikan permasalahan itu," katanya.

3 dari 3 halaman

Lapar Minum Air Galon

Sebelumnya, Ibu Yuli kesulitan memenuhi kebutuhan keluarga. Bahkan selama dua hari, Yuli dan keempat anaknya tidak bisa makan. Untuk menahan rasa laparnya, ia bersama keluarganya hanya minum air galon isi ulang.

"Dua hari ini kami cuma minum air galon isi ulang. Anak-anak bilang lapar juga, paling minum air saja," katanya saat ditemui, Jumat (17/4).

Ia mengaku sempat mengadu kepada Rukun Tetangga (RT) setempat untuk meminta bantuan sembako. Namun pihak aparatur pemerintah tersebut menyatakan belum menerima ada bantuan.

"Saya sudah datang ke RT. Katanya enggak bisa dapat bantuan," ungkapnya.

Untuk menyambung hidup, sang suami kerap mencari barang bekas, yang bisa membawa uang ke rumah kisaran Rp25-Rp30 ribu.

"Lumayan saja, satu hari kadang dapat Rp25-30 ribu. Beli beras satu liter untuk kami berenam, itu pun diirit-irit," ujarnya.

Sebelum ada virus Corona, kehidupan Yuli terbantu oleh anak sulung yang telah bekerja. Saat ini, harapan itu musnah lantaran anaknya sudah tidak bekerja karena dirumahkan pihak perusahaan.

"Tadinya anak saya kerja. Sekarang dirumahkan karena tempat kerjanya tutup. Tambah, gaji terakhir tidak diberikan," tuturnya. [rnd]

Baca juga:
Warga Serang 2 Hari Cuma Minum Air Galon Bukti Ketimpangan Ekonomi di RI
Warga Serang 2 Hari Cuma Minum Air Galon, DPR Tegaskan 'Ini Cambukan buat Pemda'
Desmond Gerindra: Jangan Sampai Kisah Bu Yul Kembali Terulang
Mensos Soal Ibu Yul 2 Hari Cuma Minum Air: Pemda Harus Jadi Garda Terdepan Warga!
Kisah Bu Yul Meninggal dan Kelaparan di Negeri yang Ramah dan Berjiwa Sosial

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini