Hasil Autopsi Sementara, Kematian Bayi di Jakbar Karena Lehernya Patah

Kamis, 9 Mei 2019 16:14 Reporter : Ronald
Hasil Autopsi Sementara, Kematian Bayi di Jakbar Karena Lehernya Patah Autopsi bayi tewas di Jakbar. ©2019 Merdeka.com/Ronald

Merdeka.com - Pihak kepolisian membongkar makam KQS guna mengetahui pasti kematian bayi mungil tersebut yang dilakukan oleh ayah kandungnya MS (23). Berdasarkan hasil autopsi sementara, bayi tiga bulan itu meninggal dunia akibat tulang lehernya patah.

"Dari hasil autopsi sementara, kemungkinan besar penyebab kematian bayi karena tulang lehernya patah," kata Kapolsek Kebon Jeruk AKP Erick Sitepu saat dikonfirmasi, Kamis (9/5).

Namun Erick masih menunggu laporan lengkap terkait autopsi. "Polisi masih menunggu laporan lengkap hasil autopsi dalam beberapa hari ke depan," ungkap Erick.

Sebelumnya, pihak kepolisian hingga kini masih mendalami kasus pembunuhan bayi berusia tiga bulan berinisial KQS, yang dilakukan oleh ayah kandungnya sendiri berinisial MS (23). Penganiayaan itu terjadi di Jalan Yusuf Raya gang Bijaksana, RT 08 RW 03, Sukabumi Utara, Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

Kapolsek Kebon Jeruk, AKP Erick Sitepu mengatakan, sejak usia kurang lebih 2 bulan MS sudah menganiaya anaknya sendiri hingga patah tulang di bagian kaki. Berdasarkan pemeriksaan, ia lakukan hal tersebut karena terpengaruh narkotika jenis sabu.

"Sejak 2017 lalu pelaku ini menggunakan narkoba. Jadi ketika aniaya anaknya dia dalam pengaruh sabu," kata Erick di Mapolres Metro Jakarta Barat Senin (6/5).

Meskipun demikian, polisi masih fokus melakukan pendalaman terkait pembunuhan itu. Nantinya, polisi akan mendalami terkait asal barang haram tersebut.

"Kita fokus dulu sama perkara utamanya. Nanti setelah ini selesai kita kembangin narkobanya semua yang berkaitan pasti kami selidiki," katanya. [noe]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini