Gerindra Jatim Nilai Risma Belum Legawa Karena Tak Cabut Laporan Kasus Penghinaan

Kamis, 6 Februari 2020 10:53 Reporter : Erwin Yohanes
Gerindra Jatim Nilai Risma Belum Legawa Karena Tak Cabut Laporan Kasus Penghinaan Risma. ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Tindakan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang tidak mencabut laporannya ke polisi usai memberi maaf penghinanya menuai kritik. Sebagai seorang pejabat, Risma dianggap kurang bijak dalam menyikapi persoalan tersebut.

Wakil Ketua DPD Partai Gerindra Jawa Timur Abdul Malik mengatakan, tindakan Risma dalam memberikan maaf pada Zikria Dzatil, dianggap sebagai tindakan yang setengah hati.

"Kalau sudah memaafkan ya sebaiknya mencabut laporannya," ujarnya, Kamis (6/2).

Malik menambahkan, tidak dicabutnya laporan polisi tersebut meski Risma sudah memaafkan pelaku penghinanya sikap belum legawa. Sebab, menurutnya, pemberian maaf Risma itu tidak akan berpengaruh banyak pada proses hukum yang berjalan.

"Itu menunjukkan jika Risma belum legawa saat memberi maaf. Harusnya, saat memberikan maaf dibarengi juga dengan pencabutan perkaranya, ini kan delik aduan," tambahnya.

Malik menegaskan, dalam perkara ini, Risma sebagai kepala daerah harusnya dapat memberikan contoh yang baik pada warganya. Karena sikap Risma bisa membuat iklim politik tidak sehat.

"Nanti bisa ditiru politisi yang lain. Dikritik, diolok-olok, lapor secara pribadi atau lewat instansinya. Ini menjadikan iklim yang tidak sehat," ujar Malik.

1 dari 1 halaman

Diminta Tiru SBY

Malik pun mencontohkan sikap kenegarawanan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) semasa masih menjabat. Saat itu, SBY digoyang demo dan disimbolisasikan oleh pendemo dengan mencorat coret kerbau yang dibawa dengan nama SBY.

"Apa yang dilakukan SBY? Tidak ada. Justru hal itu malah menunjukkan sikap kenegarawanannya, harusnya Risma dapat bersikap seperti itu pula. Apalagi, anak pelaku penghina Risma saat ini menangisi ibunya, sebagai pemimpin dan seorang ibu, Risma harusnya terketuk hatinya," ujarnya.

Sebelumnya, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini di rumah dinasnya di Jalan Wali Kota Mustajab, Surabaya menyatakan memberikan maaf pada Zikria Dzatil, penghinanya di media sosial. Meski telah memberi maaf, Risma tak mencabut laporannya. Sehingga, kasus penghinaan tersebut hingga kini masih diproses secara hukum.

Penghina Wali Kota Surabaya bernama Zikria Dzatil ditangkap Tim Unit Resmob Satreskrim Polrestabes Surabaya dari rumahnya usai aksinya dilaporkan pada 21 Januari 2020.

Zikria dilaporkan setelah mengunggah foto Wali Kota Risma di laman akun Facebook miliknya dengan menambahkan tulisan caption atau keterangan foto, yang berisi penghinaan terhadap wali kota perempuan pertama di Kota Surabaya itu, yang berisi "Anjirrrrr.... Asli ngakak abis...nemu nih foto sang legendaris kodok betina". [ray]

Baca juga:
Risma Terima Surat Permintaan Maaf dari Penghina Dirinya
Meski Memaafkan, Risma Ogah Temui Penghinanya
Tak Cabut Laporan Polisi, Risma Sebut Penghinanya Menyerang Pribadi
Tak Cabut Laporan Polisi, Risma Maafkan Pelaku Penghinanya di Medsos

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini