Gelombang Setinggi 6 Meter Berpotensi Terjadi di Pulau Jawa, Ini Penyebabnya

Rabu, 3 Agustus 2022 10:28 Reporter : Fikri Faqih
Gelombang Setinggi 6 Meter Berpotensi Terjadi di Pulau Jawa, Ini Penyebabnya Gelombang tinggi di perairan selatan Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Badan Meteorologi Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengimbau kewaspadaan akan peringatan dini gelombang tinggi. Gelombang tersebut berpotensi terjadi hingga 6 meter di beberapa wilayah perairan pada 3-4 Agustus 2022.

BMKG menjelaskan, pola angin di wilayah Indonesia bagian utara dominan bergerak dari Tenggara-Barat Daya dengan kecepatan angin berkisar 5-20 knot. Sedangkan di wilayah Indonesia bagian selatan dominan bergerak dari Timur-Tenggara dengan kecepatan angin berkisar 5-25 knot.

Kecepatan angin tertinggi terpantau di perairan utara Sabang, perairan barat Aceh, Laut Arafuru bagian timur, perairan Yos Sudarso dan perairan Merauke.

2 dari 3 halaman

Gelombang Setinggi 2,5 Meter

Kondisi ini menyebabkan terjadinya peluang peningkatan gelombang setinggi 1,25-2,5 meter di perairan timur Kepulauan Nias-Kepulauan Mentawai, perairan Sumatera Barat, Laut Sawu bagian utara dan perairan Kupang-Pulau Rotte.

Kemudian Selat Karimata bagian selatan, Laut Jawa, perairan selatan Kalimantan, perairan utara Jepara-Kepulauan Kangean, Selat Makassar bagian selatan, perairan Kotabaru, Laut Bali dan Laut Sumbawa.

Selanjutnya, Selat Lombok bagian utara, Laut Flores, perairan timur Baubau, perairan Kepulauan Selayar, perairan selatan Kepulauan Banggai-Kepulauan Sula, Laut Banda bagian barat, perairan selatan Kepulauan Tanimbar, perairan selatan Kepulauan Aru, Laut Arafuru, perairan Jayapura - Sarmi, Samudra Pasifik Utara Biak - Jayapura.

3 dari 3 halaman

Gelombang Setinggi 6 Meter

Untuk gelombang di kisaran lebih tinggi 2,5-4 meter berpeluang terjadi di Selat Malaka bagian utara, perairan timur Pulau Simeulue, perairan Bengkulu, Teluk Lampung bagian selatan, Selat Sape bagian selatan, Selat Sumba bagian barat, perairan selatan Pulau Sumba, Laut Sawu bagian selatan, perairan selatan Pulau Sawu.

Seperti dilansir dari Antara, untuk gelombang yang sangat tinggi di kisaran 4-6 meter berpeluang terjadi di perairan utara Sabang, perairan barat Aceh - Kepulauan Mentawai, perairan Pulau Enggano, perairan barat Lampung, Samudra Hindia Barat Sumatera, perairan selatan Pulau Jawa-Pulau Sumbawa, Selat Bali, Lombok, Alas bagian selatan, Samudra Hindia Selatan Jawa-NTT.

Potensi gelombang tinggi di beberapa wilayah tersebut dapat berisiko terhadap keselamatan pelayaran.

Untuk itu, BMKG selalu mengimbau masyarakat untuk selalu waspada, terutama bagi nelayan yang beraktivitas dengan moda transportasi seperti perahu nelayan (Kecepatan angin lebih dari 15 knot dan tinggi gelombang di atas 1,25 m), kapal tongkang (Kecepatan angin lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1,5 m), kapal ferry (Kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2,5 m), kapal ukuran besar seperti kapal kargo/kapal pesiar (Kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4 m).

Untuk masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di pesisir sekitar area yang berpeluang terjadi gelombang tinggi agar tetap selalu waspada. [fik]

Baca juga:
Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Aceh Jaya
Siklon Tropis Songda, Penyebab Tingginya Gelombang Laut Indonesia
Penjelasan BMKG, Karangasem Lima Kali Diguncang Gempa Bumi
Kepala BMKG Ungkap Potensi Gempa Megathrust 8,7 Bukan Ramalan, Ini Analisisnya
BMKG Prediksi Gelombang 6 Meter Landa Pesisir Jawa hingga Besok
CEK FAKTA: Hoaks Cuitan BMKG Soal Peringatan Dini Tsunami Tropi
BMKG: Seluruh Wilayah NTT Berstatus Sangat Mudah Terjadi Karhutla

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini