Gelar Perkara Bersama Polri & Kejagung, KPK Ingin Ungkap Tujuan Suap Djoko Tjandra

Jumat, 11 September 2020 14:33 Reporter : Bachtiarudin Alam
Gelar Perkara Bersama Polri & Kejagung, KPK Ingin Ungkap Tujuan Suap Djoko Tjandra Gedung KPK. ©2014 merdeka.com/dwi narwoko

Merdeka.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan gelar perkara kasus Djoko Tjandra yang kini telah ditangani Polri dan Kejaksaan Agung. Seperti diketahui, Djoko Tjandra menjadi tersangka untuk tiga kasus.

Di Polri, Djoko Tjandra dan rekannya sesama pengusaha Tommy Sumardi ditetapkan sebagai tersangka suap agar status buronan dalam Daftar Pencarian Orang (DPO) interpol dihapus. Djoko juga ditetapkan sebagai tersangka perkara suap penerbitan surat jalan palsu. Sementara di Kejaksaan Agung, Djoko menjadi tersangka dalam kasus dugaan pemberian hadiah dan janji kepada Jaksa Pinangki Sirna Malasari.

Wakil Ketua KPK, Alexander Marwata, mengatakan gelar perkara ini dilakukan untuk melihat sejauh mana penanganan perkara yang dilakukan penyidik baik di Polri maupun Kejagung. Sehingga dapat diketahui tujuan Djoko Tjandra melakukan penyuapan.

"Kita ingin melihat sejauh mana penanganan perkara di Bareskrim apakah sudah menggambarkan kasus secara besarnya atau klaster-klasternya. Tadi disampaikan Bareskrim yang ditangani terkait perkara Djoko Tjandra baru menyangkut penghapusan red notice juga menghilangkan status DPO Djoko Tjandra," terang Alexander Marwata, usai mengikuti gelar perkara bersama Bareskrim Polri yang diwakili oleh Direktur Tindak Pidana Korupsi (Dirtipikor) Brigjen Djoko Poerwanto, Jumat (11/9).

Alexander menambahkan, dari hasil gelar perkara diketahui ternyata Polri belum menyentuh terkait tujuan penggunaan surat jalan palsu dan suap penghapusan red notice yang dilakukan Djoko Tjandra. Sehingga KPK akan mencoba mengaitkan hasil gelar ini perkara bersama Kejagung.

"Apakah nanti akan mengarah kepada upaya-upaya untuk pengajuan Peninjauan Kembali dan seterusnya? Itu belum kita gambarkan dan kami berharap gambaran fotonya nanti siang. Kita akan mengundang Jampidsus (Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus), apakah ada keterkaitan perkara yang ditangani Bareskrim dan Kejaksaan," katanya.

Alexander kembali menegaskan bahwa Djoko Tjandra saat ini ditetapkan sebagai tersangka di Bareskrim dan Kejaksaan. Oleh karena itu, untuk mengetahui benang merah atas kasus-kasus yang menjerat Djoko Tjandra, KPK melakukan koordinasi dan supervisi.

"Jangan sampai satu perkara yang besar itu dilihat per bagian-bagian atau klaster-klaster. Kita ingin melihat Djoko Tjandra menyuap jaksa, menyuap pejabat kepolisian, ini tujuannya apa? Ini yang sebetulnya tujuan dari pada kegiatan koordinasi supervisi yang dilakukan KPK," jelasnya.

Baca Selanjutnya: Desak Tommy Sumardi Ditahan...

Halaman

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Djoko Tjandra
  3. Jakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini