Evaluasi Mudik Lebaran 2019, Korlantas Polri Usul Rest Area Alternatif

Selasa, 18 Juni 2019 13:38 Reporter : Merdeka
Evaluasi Mudik Lebaran 2019, Korlantas Polri Usul Rest Area Alternatif Rapat Evaluasi Mudik Lebaran. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Kakorlantas Polri Irjen Refdi Andri mengatakan, efisiensi penggunaan rest area di setiap ruas tol menjadi bahan evaluasi usai gelaran Operasi Ketupat 2019 dalam penanganan arus mudik dan balik Lebaran 2019. Sebab menurut dia, rest area selalu menjadi titik kemacetan ruas tol saat arus mudik dan balik Lebaran.

Pembuatan rest area alternatif pun menjadi bahan pembahasan dalam rapat analisa dan evaluasi akhir Operasi Ketupat 2019. Rapat ini dilakukan lewat video conference dengan para Dirlantas Polda se-Indonesia.

"Kita harap pengeluaran rest area menjadi lebih baik. Tadi juga sudah saya sampaikan mungkin bisa kita tetapkan jarak tertentu ada juga rest area tertentu yang hanya menyiapkan item tertentu," kata Refdi di gedung NTMC Polri, Jalan MT Haryono, Jakarta Selatan, Selasa (18/6).

Menurut Refdi, rest area alternatif hanya akan menyediakan sarana tertentu seperti SPBU dan toilet. Berbeda dengan rest area utama yang difasilitasi tempat makan dan jajan.

"Bisa saja 50 KM yang disiapkan di sana itu adalah bahan bakar, kemudian ada top up kartu elektronik, ada pelayanan kerusakan ringan, toilet, dan lain-lain," jelas dia.

Dia menjelaskan usulan itu demi menghindari penumpukan di rest area utama. Melihat pengalaman, pergerakan masyarakat yang mudik atau pun balik selalu siap sedia makanan minuman ringan di perjalanan.

Berbeda dengan keperluan bahan bakar dan kondisi fisik pemudik yang berubah-ubah selama perjalanan.

"Karena kita lihat kebutuhan BBM, kartu elektronik, kesehatan, tidak bisa ditunda termasuk buang air. Kalau sudah kebelet nggak bisa diwakilkan kepada siapa pun. Dan tidak ada satu pun yang mau mewakilkan," kata Refdi.

Reporter: Nanda Perdana Putra
Sumber: Liputan6.com [gil]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini