Dulu Fadli Zon bela habis-habisan kini penghina Jokowi jadi paedofil

Selasa, 12 Juli 2016 13:08 Reporter : Dieqy Hasbi Widhana
Dulu Fadli Zon bela habis-habisan kini penghina Jokowi jadi paedofil Fadli Zon. ©dpr.go.id

Merdeka.com - Muhammad Arsyad alias Imen (26) diduga sebagai pelaku tindak kekerasan seksual pada anak. Dia dianggap paedofil karena berupaya menculik dan memperkosa gadis di bawah umur.

Sebelumnya Arsyad sempat mendekam dipenjara. Hal tersebut lantaran dirinya dianggap menyebarkan foto penghinaan bernada porno untuk menyerang Joko Widodo (Jokowi) pada masa Pilpres 2014.

Koordinator Tim Hukum Kampanye Jokowi-JK yang dulu melaporkan Arsyad ke Bareskrim atas tuduhan penghinaan, Henry Yosodiningrat mengaku kaget.

"Oh ya. Yang tukang sate itu dulu? Oh ya? Waduh. Ternyata memang anak itu memang anak yang mempunyai karakter yang tidak baik. Terbukti paedofil seperti itu," kata Henry saat dihubungi, Selasa (12/7).

Anggota komisi II DPR ini menilai justru Wakil Ketua DPR yang juga Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon harus mengevaluasi terkait hal tersebut. Sebab dulu Fadli membela mati-matian agar Arsyad bebas dari tuduhan penghinaan yang diproses Bareskrim Mabes Polri.

"Pertanyaan sekarang ini justru pada Fadli Zon. Waktu itu Fadli Zon yang membela mati-matian bahwa anak baik dan begini begitu. Jadi semangat yang ada pada Fadli Zon waktu itu, siapapun orangnya selagi dia membully Jokowi ya waktu itu dibela. Coba kalau orang membully Prabowo tentu tidak (dibela)," ungkapnya.

‎"Bahkan saya waktu itu mensinyalir, jangan-jangan orang ini adalah orang-orangnya Fadli Zon, anak buahnya Fadli Zon, tapi sudah dibantah," imbuhnya.

‎Politikus PDIP tersebut menyayangkan sikap Fadli yang dulu sembarangan pasang badan tanpa peduli seperti apa karakter Arsyad. "Saya harapkan bisa dihukum, diberikan sanksi, penegakan hukum yang benar lah," tuturnya.

Seperti diketahui sebelumnya, Arsyad terpergok menculik F (10) dengan iming-iming akan diberi jajan. Setelah F tergoda, pelaku kemudian membawanya ke kawasan Puncak.

Setelah itu, korban dibawa ke sebuah kamar villa yang disewa pelaku. Sampai di sana, korban menangis tanpa henti dan membuat petugas keamanan curiga. ‎Arsyad diduga berupaya mencabuli F.

"Dia pernah diamankan oleh Bareskrim Polri atas tuduhan pornografi dan penghinaan atas tindakannya mengunggah gambar hasil rekayasa yang menunjukkan Presiden Joko Widodo," kata Kasat Reskrim Polresta Depok, Kompol Teguh Nugroho, Selasa (12/7). [eko]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini