DPR Ingin Pemilihan Capim KPK Selesai Sebelum Akhir September

Senin, 2 September 2019 11:43 Reporter : Sania Mashabi
DPR Ingin Pemilihan Capim KPK Selesai Sebelum Akhir September arsul sani. ©2019 Merdeka.com/hari ariyanti

Merdeka.com - Panitia seleksi calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (Pansel Capim KPK) akan menyerahkan nama 10 capim terpilih ke Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Senin (2/9). Rencananya nama-nama itu akan diserahkan pukul 15.00 WIB.

Anggota Komisi III DPR Arsul Sani berharap semua calon yang dikirim pansel ke presiden memiliki kualitas baik dan juga berintegritas. Dia pun berharap Jokowi bisa segera mengirim 10 nama-nama itu ke DPR agar bisa segela dilakukan uji kelayakan dan kepatuhan (fit and proper test).

"DPR berharap presiden dalam waktu singkat mengirim ke DPR ke 10 nama tersebut sehingga uji kelayakan dan kepatutan bisa dilakukan di sisa waktu DPR periode ini yang akan berakhir di akhir September," katanya pada wartawan, Senin (2/9).

Dia menjelaskan, mengapa capim KPK harus di fit and proper test sebelum masa jabatan periode 2014-2019 selesai pada akhir September. Alasannya, kata dia, dikhawatirkan anggota baru tidak mengerti pengawasan KPK selama lima tahun terakhir.

"Mengapa harapannya demikian, karena anggota Komisi III yang akan menguji berarti adalah orang-orang yang sudah paham tentang KPK dari proses pengawasan dan anggaran selama hampir lima tahun ini," ungkapnya.

Sekjen PPP ini menambahkan, anggota baru juga dikhawatirkan tidak mengerti masalah-masalah di KPK. Sehingga fit and proper test hanya mengarah masalah-masalah dasar pemberantasan korupsi.

"Jika diuji oleh Komisi III periode mendatang maka bisa jadi setengah anggota Komisi III akan merupakan orang-orang baru yang belum mengerti tentang 'jeroan' KPK sehingga proses uji kelayakannya akan lebih pada hal-hal yang tidak mengarah pada bagaimana capim akan menyelesaikan masalah-masalah yang ada jika terpilih," terangnya.

Sampai saat ini terdapat 20 nama tersisa dari serangkaian seleksi yang dihelat Pansel Capim KPK.

Mereka yang lolos sampai tahap wawancara dan uji publik, antara lain Wakil Ketua KPK Alexander Marwata, Direktur Pembinaan Jaringan Kerja Antar-Komisi dan Instansi (PJKAKI) KPK Sujanarko, Wakil Kepala Badan Reserse Kriminal Inspektur Jenderal Antam Novambar.

Kemudian Kapolda Sumatera Selatan Inspektur Jenderal Firli Bahuri, Kepala Biro Perawatan Personel Staf Sumber Daya Manusia (Karowatpers SSDM) Polri Brigadir Jenderal Sri Handayani, Widyaiswara Madya Sespim Lemdiklat Polri Brigadir Jenderal Sri Herwanto.

Selain itu, jaksa Johanis Tanak, Kepala Kejaksaan Tinggi Sumatera Selatan Sugeng Purnomo, jaksa Supardi, auditor BPK I Nyoman Wara, advokat Lili Pintauli Siregar, pensiunan jaksa Jasman Pandjaitan, hakim Nawawi Pomolango.

Selanjutnya dosen Luthfi Jayadi Kurniawan, dosen Neneng Euis Fatimah dan dosen Nurul Ghufron, PNS Sekretaris Kabinet Roby Arya, PNS Kementerian Keuangan Sigit Danang Joyo, Penasihat Menteri Desa PDT dan Transmigrasi Jimmy Muhamad Rifai Gani serta Karyawan BUMN Cahyo RE Wibowo.

Jangan Lewatkan:

Ikuti Polling Siapa Layak Pimpin KPK? Klik disini [fik]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini