Diduga Terlibat Kasus Mutilasi Fera, Keluarga Besar Prada DP Diminta Diproses Hukum

Kamis, 22 Agustus 2019 14:40 Reporter : Irwanto
Diduga Terlibat Kasus Mutilasi Fera, Keluarga Besar Prada DP Diminta Diproses Hukum Prada DP. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Rusnah (45), bibi dari Fera Oktaria (21), korban mutilasi menuntut keluarga besar Prada DP (22) untuk diminta diproses secara hukum. Keluarga Prada DP diduga ikut bersekongkol dan merahasiakan pembunuhan.

Menurut Rusnah, banyak temuan dari keterangan beberapa saksi maupun pengakuan terdakwa dalam empat sidang sebelumnya. Hal itu menimbulkan kecurigaan bahwa keluarga terdakwa secara tidak langsung turut membantu pembunuhan.

"Keluarga Deri (Prada DP) itu bersekongkol, mereka harus dihukum juga, tidak sampai di sini saja," ungkap Rusnah usai menghadiri sidang di Pengadilan Militer I-04 Palembang, Kamis (22/8).

Dikatakannya, dugaan itu muncul sejak terdakwa mendatangi rumah pamannya, Dodi Karnadi (36) di Sungai Lilin, Musi Banyuasin, usai pembunuhan terjadi, 8 Mei 2019. Di sana, terdakwa menceritakan bahwa dirinya habis membunuh korban dan bingung menghilangkan jejak.

Ketika itu, Dodi memberikan kantong plastik besar untuk membungkus mayat korban jika sudah terpotong. Namun, keberadaan Dodi tak lagi diketahui sejak kasus ini bergulir dan tak hadir di pengadilan meski empat kali dilayangkan surat.

Selain Dodi, orang yang diduga patut diproses adalah bibi terdakwa, Elsa dan suaminya. Mereka mengetahui sejak awal pembunuhan bahkan diduga memberikan uang sebesar Rp 2 juta kepada terdakwa untuk kabur.

"Mereka modali Deri (Prada DP) agar cepat lari. Mereka itu tahu semua, tapi seolah-olah tidak tahu, di sidang baru ngaku," ujarnya.

Pihak yang juga diduga turut terlibat tak lain adalah orang tua terdakwa. Mereka juga menemui terdakwa di Sungai Lilin sehari usai pembunuhan. Bahkan, terdakwa ikut dalam rombongan mobil keluarganya menuju Palembang dan minta diturunkan di jalan setelah itu kabur ke Banten.

"Semuanya terlibat, mereka harus dihukum juga, itu adil," kata dia.

Oleh karena itu, dirinya berharap Pomdam II Sriwijaya maupun Polda Sumsel kembali mengusut tuntas kasus ini hingga pelaku baru ditangkap dan dihukum sesuai perundang-undangan. Kepada majelis hakim, keluarga meminta terdakwa diganjar hukuman mati, bukan seumur hidup penjara seperti tuntutan oditur.

"Kami minta keadilan, keponakan saya dibunuh, dicincang seperti itu. Kami tidak puas, Allah maha adil," pungkasnya. [ded]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini