Di Cibubur ada anak usia 8 tahun ditelantarkan orang tua dan disiksa

Kamis, 14 Mei 2015 00:59 Reporter : Siti Nur Azzura
Di Cibubur ada anak usia 8 tahun ditelantarkan orang tua dan disiksa ilustrasi kekerasan anak. ©shutterstock.com

Merdeka.com - anak merupakan anugerah yang diberikan Tuhan kepada orangtua untuk dirawat dan dibesarkan dengan penuh kasih sayang. Namun hal ini tidak dirasakan oleh Dani, anak berusia delapan tahun di Cibubur, Jawa Barat ini justru mendapatkan perlakuan yang buruk dari orangtuanya.

Di usia muda, Dani justru ditelantarkan dan tak diizinkan masuk ke dalam rumah. Akibatnya, tiap malam Dani terpaksa tidur di pos jaga, sedangkan di siang hari kegiatannya hanya berkeliling kompleks dengan sepedanya.

"Jadi sebenarnya kasus ini sudah lama terjadi beberapa bulan yang lalu, namun sempat hilang. Mungkin dia (Dani) mencoba untuk kembali ke rumahnya. Namun sekarang sekitar sebulan yang lalu kasus ini muncul lagi," jelas Sugeng Pribadi, Ketua RT 03/11 Kelurahan Jati Karya, Kecamatan Jati Sampurna, Bekasi ketika dihubungi, Rabu (13/5).

Lebih lanjut Sugeng menjelaskan selain ditelantarkan oleh kedua orangtuanya, Dani juga sudah tidak bersekolah lagi. Selain itu, beberapa tetangga juga kerap mendengar jeritan Dani di malam hari, seolah tengah disiksa.

Sementara itu, ketika ada tetangga yang mencoba menampung Dani, khususnya saat malam hari, maka orangtua Dani akan melabraknya. Orangtua Dani bersikeras, bahwa upaya itu merupakan caranya dalam mendidik anak.

"Saya belum pernah melihat secara langsung kekerasan tersebut tapi menurut pengakuan warga yang rumahnya berdekatan, Dani sering nangis pas malam hari dan dikunciin di dalam rumah. Kata orangtuanya ini sebagai bentuk didikan buat Dani," imbuh Sugeng.

Akibat dari penelantaran itu, kondisi fisik dan kejiwaan Dani kian memprihatinkan. Bukan hanya Dani, kondisi saudara perempuannya pun juga turut memprihatinkan, meski tak mendapat perlakuan yang sama seperti Dani.

Menurut pengakuan Dani, orangtuanya bekerja sebagai dosen di sebuah universitas. Namun para warga tidak mengetahui jelas pekerjaan mereka.

"Orangtuanya punya empat atau lima anak, semuanya perempuan dan Dani laki-laki sendirian. Mereka sering keluar kota dan cuma Dani yang engga diajak. Tapi ketua RT melihat kondisi anak perempuannya juga lusuh. Bahkan semuanya juga udah enggak sekolah," ujar Sugeng.

Saat ini Dani hanya mendapat bantuan makanan dan pakaian dari tetangga yang peduli. Warga juga telah mencoba untuk bertemu orangtua Dani, namun tidak ada jawaban yang memuaskan.

Oleh karena itu, Sugeng bersama warga berencana untuk mendatangi rumah Dani dan berbicara langsung dengan orangtua Dani. Selain itu, Sugeng juga sudah berkoordinasi dengan Sekretaris Jenderal Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) untuk menyelesaikan kasus ini.

"Besok rencana saya mau datang ke rumahnya. Kebetulan Sekjen KPAI juga sudah saya hubungi karena ada orangnya yang tinggal di dekat rumah Dani. Jadi sekitar pukul 08.00 WIB, kami akan ke sana. Semoga mereka ada di rumah karena memang susah ditemui," pungkasnya. [ary]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini