Dalami Kasus Idrus Marham, KPK Panggil Direktur Keuangan PT PJB Investasi

Senin, 26 November 2018 10:27 Reporter : Lia Harahap
Dalami Kasus Idrus Marham, KPK Panggil Direktur Keuangan PT PJB Investasi Idrus Marham datangi KPK. ©2017 Merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengagendakan pemeriksaan terhadap Direktur Keuangan PT Pembangkit Jawa-Bali (PJB) Investasi, Amir Faisal. Amir Faisal akan diperiksa terkait kasus dugaan suap PLTU Riau-1 dengan tersangka Idrus Marham.

"Amir Faisal diperiksa sebagai saksi untuk tersangka IM (Idrus Marham)," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi, Senin (27/11).

Selain Amir, KPK juga memanggil Corporate Secretary PT Pembangkit Jawa Bali Investasi Lusiana Ester, Direktur PT China Huadian Engineering Indonesia Wang Kun, staf anggota DPR Poppy Laras Sita, dan seorang sopir, Edy Rizal Luthan. Mereka juga diperiksa untuk Idrus Marham.

Proyek PLTU Riau-1 sendiri masuk dalam proyek 35 ribu Megawatt yang rencananya bakal digarap Blackgold, PT Samantaka Batubara, PT Pembangkit Jawa-Bali, PT PLN Batubara dan China Huadian Engineering Co. Ltd.

Dalam kasus ini, KPK baru menjerat tiga orang tersangka, yakni Eni Maulani Saragih, pemilik Blackgold Natural Resources Limited Johanes Budisutrino Kotjo, dan mantan Sekjen Golkar Idrus Marham. Idrus diduga secara bersama-sama dengan Eni menerima hadiah atau janji dari Johanes terkait kasus ini.

Idrus Marham disebut berperan sebagai pihak yang membantu meloloskan Blackgold untuk menggarap proyek PLTU Riau-1. Mantan Sekjen Golkar itu dijanjikan uang USD 1,5 juga oleh Johanes jika Johanes berhasil menggarap proyek senilai USD 900 juta itu. [lia]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini