Cuaca Buruk, Garuda dan Batik Air Tak Bisa Mendarat di Bandara Samarinda

Selasa, 29 Januari 2019 12:53 Reporter : Saud Rosadi
Cuaca Buruk, Garuda dan Batik Air Tak Bisa Mendarat di Bandara Samarinda Bandara APT Pranoto. ©2018 Merdeka.com/Saud Rosadi

Merdeka.com - Dua pesawat Garuda Indonesia dan Batik Air tujuan Samarinda, terpaksa mengalihkan pendaratan ke Balikpapan, lantaran cuaca buruk di Bandara APT Pranoto Samarinda. Awan tebal dan berkabut disertai hujan, menurunkan jarak pandang kurang dari 1 kilometer.

Penerbangan Garuda Indonesia Boeing 737-800 nomor penerbangan GA580 dengan register PK-GFC dari Jakarta (CGK) yang terbang pukul 06.25 WIB, seharusnya dijadwalkan mendarat pukul 10.05 WITA.

Demikian juga dengan Batik Air dari Jakarta (HLP) menggunakan pesawat Airbus A320 dengan nomor penerbangan ID7281 dengan register PK-LAH dan mengangkut 109 penumpang, sejatinya mendarat pukul 10.00 WITA.

"Benar. Garuda dan Batik divert pendaratan ke Balikpapan karena jarak pandang minim, di bawah 1 kilometer," kata Kasubbag Tata Usaha Unit Penyelenggara Bandar Udara (UPBU) APT Pranoto Samarinda, Maeka Rindra, dikonfirmasi merdeka.com, Selasa (29/1).

Rindra menerangkan alasan pengalihan pendaratan ke Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan di Balikpapan. Salah satunya ketiadaan lampu runway dan Instrument Landing System (ILS). "Iya, karena minimnya alat navigasi bantu pendaratan itu," ujar Rindra.

"Selama ini kan, pilot mengandalkan visual untuk take off dan landing. Jadi ketika temperatur udara turun, kondisi berkabut karena bandara dikelilingi hutan dan bukit-bukit. Bahkan, jarak pandang jadi tertutup sama sekali. Riskan untuk landing," tambahnya.

Rindra menegaskan, keselamatan dan keamanan penerbangan dari dan ke Samarinda, jadi prioritas utama. "Jadi, pesawat yang landing di Balikpapan, menunggu cuaca baik. Kita akan buat visibility minimum sebagai gambaran kondisi di daerah, untuk dilaporkan ke kementerian," kata Rindra.

Setelah sempat menunggu kabut dan awan tebal membaik hingga 2 jam, akhirnya GA580 dan ID7281, akhirnya kembali terbang ke Samarinda. Pengalihan pendaratan ke Balikpapan pada nomor penerbangan yang sama, kali kedua terjadi di bulan Januari 2019 ini. [noe]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini