Cara Dinkes Sulawesi Tengah Tangkal Virus Corona

Rabu, 1 April 2020 05:31 Reporter : Merdeka
Cara Dinkes Sulawesi Tengah Tangkal Virus Corona Cara Dinkes Sulteng Tangkal Virus Corona. ©2020 Merdeka.com/Liputan6.com

Merdeka.com - Di Sulawesi Tengah, khususnya Kota Palu, pencegahan virus Corona Covid-19 juga dilakukan menggunakan cara tradisional. Seperti yang diinisiasi Dinas Kesehatan Sulteng dengan menyediakan gerai jamu gratis bagi masyarakat untuk meningkatkan imunitas tubuh.

Kekhawatiran dan kewaspadaan terhadap Covid-19 mendorong warga untuk mencari alternatif sumber kesehatan agar tidak mudah terjangkit virus yang telah menjadi pandemi itu. Jamu salah satunya. Kebutuhan asupan tambahan untuk kesehatan itu juga mendorong Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Tengah, menyediakan gerai jamu gratis di halaman Kantor Dinas Kesehatan Sulteng di Jalan Kartini, Palu.

Di gerai yang buka setiap pukul 07.00 hingga 11.00 Wita itu disediakan jamu hasil olahan dari bahan temulawak, kunyit, daun sereh, dan jahe. Ada juga pemanis dari ekstrak gula aren, jahe, dan cingkeh. Sensasi hangat di tubuh langsung terasa sesaat setelah ramuan lokal itu diminum.

"Rasanya segar, asem, dan manis. Enak. Badan rasanya langsung hangat," kata seorang pengemudi ojek online, Indra (30).

Demi mencegah penyebaran Corona Covid-19 juga, setiap orang yang ingin mencicipi jamu, diharuskan terlebih dahulu mencuci tangan dan saling menjaga jarak dengan warga lainnya. Setiap harinya sejak gerai tersebut dibuka pada 27 Maret, rata-rata ratusan warga termasuk anak-anak mampir meminum jamu. Yang mampir sebagian besar adalah warga dengan profesi yang mengharuskan mereka keluar rumah untuk beraktivitas.

1 dari 1 halaman

Kepala Seksi kesehatan Tradisional dan Pelayanan Transfusi Darah Dinkes Sulteng, Elisabeth Supit, menerangkan bahwa upaya yang dilakukan Dinkes Sulteng itu, selain membantu masyarakat menjaga kesehatan, juga merupakan bagian edukasi ke masyarakat tentang kekayaan ramuan tradisional yang ampuh mencegah Covid-19.

"Dengan ini kami ingin masyarakat tau bahwa untuk meningkatkan daya tahan tubuh atau imunitas di tengah pandemi Corona, dengan minum jamupun sudah lebih dari cukup," Elisabeth menjelaskan.

Kualitas dan keamanan dari jamu yang disediakan di gerai tersebut, tambah Elisabeth, dijamin oleh Dinkes Sulteng. Sebab warga yang memiliki keahlian meramu yang dilibatkan mendapat bimbingan tentang bahan-bahan alam yang aman digunakan.

"Peramu jamu dapat bimbingan langsung dari Bidang Farmasi Dinkes Sulteng, utamanya soal bahan-bahan yang aman. Jadi memang sudah terlatih," kata dia lagi.

Gerai jamu ini sendiri rencananya akan dibuka hingga 20 hari sejak 27 Maret. Pihak Dinkes Sulteng berharap pendekatan tradisional seperti itu ditambah kepatuhan masyarakat pada anjuran pemerintah untuk membatasi aktivitas di luar rumah, juga dapat menekan penyebaran Covid-19 di Sulteng, yang hingga tanggal 30 Maret telah ada 2 warga yang terpapar dan diisolasi.

Reporter: Heri Susanto
Sumber: Liputan6.com [fik]

Baca juga:
Hari Ini Puluhan TKA China Berlabuh di Kabupaten Bintan
Mahfud MD: Pembatasan Sosial Berskala Besar Sudah Mencakup Semua Ide
Penyemprotan Disinfektan Harus Selaras dengan Kesadaran Masyarakat Menjaga Jarak
Ada Wabah Corona, Berapa Besar Dana Tak Terduga yang Harus Disiapkan?
Tersisa 800 Unit, Tenaga Medis di Jawa Barat Butuh 30 Ribu APD Tambahan
Anggota DPR dari PKB Potong Gaji Bantu Pekerja Harian Terdampak Virus Corona
Pasien RSUD Wongosegoro Berbagi Tips Sembuh dari Corona

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini