Bulog Pastikan Stok Beras di Jabar Aman

Jumat, 4 Januari 2019 04:47 Reporter : Aksara Bebey
Bulog Pastikan Stok Beras di Jabar Aman Beras Bulog. ©2018 Merdeka.com/Iqbal S Nugroho

Merdeka.com - Perum Bulog Divre Jabar menyatakan stok beras di Jabar mencapai 230.000 ton. Pihaknya siap menstabilkan harga dengan menggelar operasi pasar dengan mengeluarkan 1.000 ton setiap hari sambil menunggu masa panen di awal tahun 2019.

Kepala Divre Bulog Jabar, Ahmad Mamun mengklaim stok yang yang dimilik dinilai terbesar selama 10 tahun terakhir. Dengan jumlah itu, persediaan beras bisa mencapai 16 bulan. Stok tersebut sudah tersebar ke di 45 gudan Buloh di seluruh Jawa Barat.

Operasi pasar mulai diintensifkan mengantisipasi kenaikan harga beras, sambil menunggu panen raya pada Februari atau Maret 2019. "Beras yang dialokasikan untuk OP berada di kisaran 1.000 hingga 2.000 ton beras per hari," ujar Ahmad Makmun di Gudang Bulog Cisaranten Kidul Jalan Gedebage, Rabu (3/1).

Ia menjelaskan, nantinya beras tersebut didistribusikan melalui pedagang pengecer, rumah pangan, Satgas Bulog, kios, dan penjualan langsung di beberapa pasar tradisional. Untuk awal, distribusi dilakukan sejumlah pasar tradisional di Kota Bandung, diantaranya di Pasar Kiaracondong, Sederhana, Andir, dan Pasar Baru.

Operasi Pasar kali ini, kata dia, dilakukan untuk mengantisipasi iklim dan bencana, sehingga daerah bisa langsung memanfaatkannya. Beras tersebut gabungan beras lokal dan impor 75.000 ton dari luar negeri dan 75.000 ton dalam negeri.

Di tempat yang sama, Sekda Provinsi Jabar, Iwa Karniwa, berdasarkan hasil evaluasi Tim Pemantau Inflasi Daerah (TPID) harga beras di Jabar di atas HET. Yakni, untuk beras premium sebesar Rp 12.800 per Kg dan beras medium Rp 9.450. Sebabnya, ada kemunduran waktu tanam.

Iwa mengatakan, realisasi penanaman padi di Jabar sekitar 583.640 atau realisasi tanamnya sekitar 87 persen. Sedangkan target tanamnya, sekitar 667.547 hektare.

Oleh karena itu, kata Iwa, belum lama ini presiden telah menggelar rapat dengan Perum Bulog untuk menstabilkan harga beras di seluruh Indonesia dengan menggelar OP.

"Kami akan serentak seluruh sub divre. Untuk membantu pemenuhan masyarakat penghasilan rendah," pungkasnya. [eko]

Topik berita Terkait:
  1. Beras
  2. Bulog
  3. Stok Beras Nasional
  4. Bandung
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini